sampai…

Posted: May 25, 2012 in Uncategorized

sampai tinta kering, aku mahu terus mengarang.

sampai waktu kering, aku mahu terus membilang.

sampai hati kering, aku mahu terus menyayang.

sampai minyak pelita kering, aku mahu terus mengejar bayang-bayang.

sampai nyawa kering, aku mahu terus berjuang.

doaku khusus utk rakyat Mesir..semoga Allah berikan yang terbaik {menanti keputusan pilihanraya presiden}

12.02am

Doa kepada pemilik teguh

Posted: May 23, 2012 in Uncategorized

Tuhanku,dalam termangu
aku masih menyebut namaMu.
biar susah sungguh
mengingat Kau penuh seluruh
cayaMu panas suci
tinggal kerdip lilin dikelam sunyi
 Tuhanku,
aku hilang bentuk,remuk
Tuhanku,
aku mengembara di negeri asing
Tuhanku,
dipintuMu aku mengetuk
aku tidak bisa berpaling

semoga aku dapat berjumpa dengan RamadhanMu kali ini..kerinduan itu memanggil-manggilku

2 Rejab 1433

omongan

Posted: March 11, 2012 in coretan hati

bismillah

lama tidak duduk singgah disini..terima kasih seorang ukhti yang giat menulis di hadapan sy,memberikan suntikan semangat utk sy menulis malam ini.walaupun mungkin penulisan yang kosong,tapi ianya datang dari hati.itu lebih penting kan.hehe

jika ditanya apa perasaan sy sekarang.hanya satu jawapan yang saya akan tuturkan.rindu.

bukan tidak menghargai kehidupan sekarang,jauh lagi untuk mengeluh bebanan yang ada,atau menyesali perjalanan ini.itu jauh sekali.cuma kadang2,terasa ingin merindui diri saya yang dahulu.

menghirup udara pantai yang nyaman,diterangi cahaya matahari yang riang,mendengar muzikal instrumental yang segar,sambil melukis atau menulis..

atau berlari selajunya,di tepi pantai yang segar,sambil mendengar instrumental sekuatnya sebagai halwa telinga,ke gelanggang bola keranjang dan bertempur sepuasnya..

atau hanya berjalan-jalan pada waktu pagi di pantai hanya sekadar memandang laut sambil menikmati secangkir kopi..

sangat segar sy rasakan ketika sy mengenang itu semua.itu saya.dan saya akan tetap merindui diri saya itu.

bukan saya katakan dakwah ini meleburkan identiti individu..tapi ianya hanyalah persoalan masa.

atau tarbiyyah ini rigid? jika begitu ianya bukan tarbiyyah yang baik.kerana kita tetap adalah manusia.yang punyai bermacam kecenderungan.yang sebabkan hati lebih dekat dengannya.hidup ini bukan semata usrah,qiam dan tahdir buku.sa’ah dan sa’ah seperti kata Rasululullah.fitrah dan kecenderungan perlu dirai,tetapi bukanlah berlebihan.oleh itu sy rasa begitu penting kita semua cari sa’ah itu sekejap,bukan untuk bermalas-malasan tetapi duduk berehat seketika mengutip kembali kekuatan menempuh hari esok

baru sahaja menghabiskan masa bersama ukhti jauh.jauh bukan kerana jauh tinggalnya,jauh kerana terasa begitu lama sekali tidak menghabiskan masa bercerita,selama ini bukan tidak bercerita,tetapi akhirnya cerita pun akan berkisar medan amal dan masalah.

sebab itu saya begitu rindu.

sedang asyik berbual perhatianku sebenarnya leka beralih-alih kepada pucuk kurma dibuai angin, langit biru bersih dan terang matahari yang nyaman, tersedia untuk dinikmati . Indahnya petang yang diciptakan Allah SWT. Kehidupan yang berjalan hari demi hari di bawah bumbung hospital, dalam kepungan dinding wad-wad yang tertutup dan sarat kalut, pulang pula sibuk menghadiri pelbagai tuntutan dakwah ,menghadap laptop berjam lamanya ,hanya untuk mebaca dan merespon semua emel. Sampai aku terlupa tentang matahari yang riang, langit yang luas dan angin yang bebas. Kadang-kadang, aku mengenang semula kehidupan zaman kanak-kanak. Ada halaman rumah yang lapang ayam itik dan angsa, langit tinggi terbuka, dan aku berlari- lari girang memanggil angin datang menerpa. Ada pokok jambu untuk dipanjat, kucing untuk dikejar, ada seribu satu cerita untuk diangankan dan dikarang dalam waktu senggang yang tidak berkesudahan. Aku mengenang juga masa-masa manis sewaktu awal-awal bergelar perantau  dahulu. Langit rendah seperti payung raksasa, sementara aku di bawahnya berlari-lari ke sana sini,  merayau-rayau ke sana ke mari  mengenderai tramco menyelusuri pantai, lalu hujung minggunya dipenuhi oleh usrah dan aktiviti.

Mengapa hari ini, ketika ini, aku harus bekerja lelah berpuluh-puluh jam seminggu, sehingga kulit muka menjadi kusam pucat, mata cengkung tidak cukup rehat dan sendi-sendi lenguh berkejaran ke sana sini? Berulang alik ke cairo kadang-kadang hampir 3kali seminggu,menyiapkan pelbagai laporan,memikirkan beban dakwah yang tidak pernah berkesudahan? Mengapa aku harus melayan bimbang dan stres mengenangkan penilaian pembelajaran?Mengapa aku harus menjadi pelajar perubatan,yang harus berkerja keras untuk belajar disamping tanggungjawab yang bertimbun dalam dakwah?Mengapa aku bukan ahli biasa dan pelajar biasa,wartawan misalnya? Mengapa aku bukan apa-apa sahaja, asal bukan pemegang karier yang gawat dan ruwet serupa ini dan ahli kepada dakwah yang berat ini?

Tuhan yang Maha Bijaksana, mengilhamkan untuk aku menemukan beberapa jawapan, di sebalik kenangan dan kerinduan ini. Dia mengurniakan aku panas dan rimas dunia, supaya aku lebih rindu kepada dinginnya syurga. Dia mengurniakan aku kalut dan keluh kesah kehidupan, supaya aku tahu menghargai kenyamanan dan ketenangan. Dia mengurniakan aku penat dan lelah, supaya aku memahami mahalnya sebuah kerehatan. Nyaman, tenang dan rehat sebenar, yang pastinya hanya ada selepas bergraduas daripada sekolah cabaran bernama dunia, yang perlahan-lahan sudah aku langkahi masuk ke peringkat seterusnya, selepas menyudahi alam persekolahan, universiti dan aktivisme mahasiswa. Bijaksananya Tuhan tidak membiarkan aku hancur dan hanyut dalam keletihan namun diizinkanNya aku sesekali mengecap damai dan aman – ketika menghayun langkah pulang selepas hari kuliah yang panjang, dan bulan mengambang penuh di langit ketika matahari petang tersenyum memayungi aku yang baru selesai bertugas semalaman penuh berusrah dan meeting, dan ketika aku diizinkan duduk beriktikaf di  masjid pada petang hari, sambil melihat pucuk kurma hijau berkilau melenggok-lenggok dibuai angin sore berbau wangi. Damai dan aman yang sesekali datang ini mengingatkan aku bahawa ada syurga yang maha bahagia dalam perjanjian Tuhan dengan hambaNya. Seperti umat Islam Andalus yang membina istana indah dengan taman dan air pancuran untuk mengingatkan mereka tentang gambaran syurga, begitulah kita di dunia ini, yang harus saja diingatkan terus kepada syurga, setiap kali melihat keindahan yang dipamerkan Allah SWT. Kalaulah dunia ini yang tidak bererti apa-apa sudah begitu cantik dan menenangkan pada waktu-waktunya, apatah lagi syurga yang merupakan kemuncak anugerah buat hamba Tuhan yang berjaya? Hidup yang pendek ini bukanlah untuk berehat-rehat. Kenikmatan yang diizinkan Allah, andai dilalaikan olehnya lalu hanyut dibuai keseronokan dan ketenangan dunia, maka mungkin hanya setakat itu sahaja indah yang layak buat kita. Mungkin tiada indah syurga yang menanti, kerana imbangan payah-mudah kita di dunia, tidak cukup untuk menghapuskan dosa, tidak padan untuk menambahkan pahala. Seteruk mana pun kerja waktu oncall nanti, akan habis juga, dan dapat pulang untuk tidur berpanjangan. Selazat mana pun bersantai waktu cuti, akan tamat juga, dan esok perlu bangun awal untuk bekerja semula. Enam tahun di luar negara berlalu dengan amat cepat. Susah payah hidup, nanti akan selesai juga, dan selepas hayat berakhir, aku akan menoleh dan berasa bahawa sesungguhnya hayatku amat pendek dan sekejap. Tuhan menjadikan zaman kanak-kanak yang indah dan manis buat kita, lalu ia berakhir dan kita menjadi dewasa, lalu dipertanggungjawabkan dengan seribu satu cubaan. Pantas kita berlari ke hadapan tersungkur rebah menangis namun terus terbongkok- bongkok mengutip redha Tuhan, dengan harapan dan sangka baik, agar sesudah sampai ke penghujung perjalanan, buku kehidupan ditutup, dan kita kembali semula kepada zaman yang indah dan manis, kali kali ini abadi tanpa kesudahan. Sebelum tiba saat itu, bayangan-bayangan syurga yang diperlihatkanNya di dunia, adalah dugaan, dan motivasi buat kita. dunia, adalah dugaan, dan motivasi buat kita. motivasi buat kita. Mohon wahai Allah, biar aku yang lemah kerdil lagi selalu lalai dan tewas ini, berjaya.

stress?

Posted: February 17, 2012 in perkongsian diri

Bagaimana nak bekerja dalam keadaan tidak ‘stress’ tatkala kerja bertimbun-timbun banyaknya?

Kalau kebergantungan kita hanya kepada diri sendiri semata-mata, nescaya kita akan sentiasa berasa lemah.

Bekerjalah atas dasar TUJUAN, dan bukannya KEPERLUAN. Kalau kita benar laksanakan pekerjaan kerana tujuan, janganlah sekadar kerana Allah SWT, bahkan kita perlu bekerja ‘bersama’ Allah.

Kalau kita bekerja bersama Allah, pastinya kita tidak akan berasa lemah.

rasa hati

Posted: February 8, 2012 in coretan hati

mungkin
kalau aku laki-laki
yang tidak perlu takut dikejar usia
aku bisa ungkapkan
tidak mahu
tidak perlu
atau paling-paling tidak
membalas tenang tanpa ragu
“tunggulah, bukan sekarang
aku menunggu cintaku yang benar-benar
yang sekarang belum tiba
mungkin belum tamat bersuluk dalam guanya”

menangis

Posted: April 18, 2011 in coretan hati

hari ini aku menangis lagi,

entah kenapa rasa diri tidak keruan,

mengenangkan dosa dan kelemahan,

aku rasa aku ingin berlari pergi dari dunia ini,

tapi kemana aku ingin bawa diri ini?

semuanya kepunyaan Tuhan,

aku bukanlah sesiapa,

aku penuh berlumur lumpur dosa,

aku berharap aku punya cukup waktu,

untuk belajar dan terus membaiki diri,

waktu

perlahanlah untuk aku

belajar

Posted: April 4, 2011 in coretan hati

Kata

mudah

murah

percuma

Kelat

lidah

kita

merasa

Bukan mempersoal- melangut cuma

Aku manusia biasa, kadang lupa

Jangan buta pada yang ada

Rangkul aku waktu hancur

Minta nyawa dan asa

Aku manusia biasa, kadang sia

Melihat hujan sebagai rahmat; biar basah kuyup ia bukan beban

Mencari sayang di dalam benci; merendah diri, membuka hati

Melihat gelas separuh penuh; yang kosong itu mungkin kita perlu

Mencari syukur dalam tiap-tiap dugaan Tuhan

Sukarnya namun aku belajar

Melihat hujan sebagai rahmat; biar basah kuyup ia bukan beban

Mencari helai daun yang hijau, dalam terbentang luas kemarau

Melihat gelas separuh penuh; yang kosong itu mungkin kita perlu

Mencari syukur dalam tiap-tiap dugaan Tuhan

Sukarnya namun aku belajar

Sukarnya namun aku belajar

Sukarnya namun aku belajar …dalam tiap-tiap dugaan Tuhan

Sukarnya namun aku belajar

lirik dari wani ardy,credit to her.

aku yang masih sedang cuba belajar,dan akan terus belajar insyaAllah