tautan cinta ini

Posted: September 21, 2009 in coretan hati

Kaget terkadang diri ini.

Adakah kerana jiwa perempuan? Kerana perempuan ini memiliki hati yang sensitif dan mudah sekali tersentuh?

Atau kuasa kenikmatan dari Allah yang teramat sukar dimengertikan oleh logik akal ini…

Dan malam ini aku kongsikan sebuah asbab di atas tarikan magnet yang teramat indah dan kuat ini….

Dan (Dialah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. ( Anfal: 63)

Bukan pertama kali hatiku terpaut ketika menatapi wajah sepertinya. Wajah nuur yang bersih dan bercahaya. Wajah yang sering membuatkan diri ini terkesima menatapnya dan mahu melihatnya di sepanjang waktu..

Itulah dia wajah insan yang dahulunya diri mereka kotor dilumpuri jahiliyah, pakaian-pakaian mereka adalah pakaian kemodenan, dan hidup mereka adalah hedonisme( dan tentu kita tak pernah menyangka mereka pernah seperti itu dahulu!)

Sehinggalah cahaya Islam itu menerangi hati mereka, dan ayat-ayat Allah menyirami dan membersihkan lumpur jahiliyah dalam jiwa mereka. Mereka lahir bagaikan tunas-tunas yang mekar dan indah di saat manusia melihat mereka.

(Bahawa orang beriman ini diibaratkan) sebagai pokok tanaman yang mengeluarkan anak dan tunasnya, lalu anak dan tunasnya itu menyuburkannya, sehingga ia menjadi kuat, lalu ia tegap berdiri di atas (pangkal) batangnya dengan keadaan yang mengkagumkan orang-orang yang menanamnya. (Muhammad: 29)

Kerana dasar imanlah mereka memilih cara hidup yang baru. Kerana dasar fahamlah mereka merungkai jahiliyah yang membelit jiwa mereka. Kerana mereka telah ‘berjumpa’ dengan Allah dan mengenalNya, lantas berkomited denganNya.

Aku tidak dapat membantu diriku untuk tidak jatuh cinta dengan insan seperti mereka.

Insan yang membuatku kaku ketika berjumpa. Insan yang terus mencuri hatiku disaat iman mereka bersinar di bawah redup mata mereka yang sentiasa mengharap.

Mengharapkan bimbingan, tauladan dan taushiyah yang nuansanya adalah Quran dan Sunnah.

Indah! Sesiapa yang pernah merasainya tentu mengerti akan perasaan mengasihi ukhti hanya kerana Allah. Mengasihi mereka kerana mereka telah menanggalkan jahiliyah yang mereka amat sayang satu ketika dahulu, demi untuk bersama-sama murabbi mereka mengharungi jalan-jalan yang tidak menjanjikan kesenangan.

Mereka kini menjadi batu-batu bagi bangunan dakwah ini. Saling kuat menguatkan antara satu sama lain.

“Dan orang-orang yang beriman, laki-laki dan perempuan, sebagian mereka adalah penolong bagi sebagian yang lain. Mereka menyuruh mengerjakan yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan sholat, menunaikan zakat, dan mereka ta’at kepada Allah dan Rosul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Alloh Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Qs. At Taubah : 71).

Sesungguhnya dalam Islam, cinta dan keimanan adalah ibarat dua sisi mata wang. Keduanya tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain. Tiadalah cinta tanpa iman. Dan tiadalah iman tanpa adanya cinta. Iman dan cinta inilah yang menjadi mata air yang menyegarkan ikatan hati ini, yang menyatukan dua orang mukmin yang tidak pernah berkenalan.  Kerana iman dan cinta inilah hati ini terpaut kuat, tanpa boleh disekat dan ditahan2.

Orang yang tidak merasainya tentu akan pelik melihat sekumpulan manusia yang sangat berkasih sayang atas dasar cinta ini! Mereka pelik bagaimana sekumpulan manusia ini sanggup berkorban apa sahaja untuk saudara mereka. Namakan apa sahaja! Wang, masa, tenaga dan sebagainya.  Inilah dia kekuatan iman dan cinta. Cinta yang disandarkan hanya untuk Allah dan  kerana Allah.

Sabda Rasulullah s.a.w. dalam sebuah Hadis Qudsi:

“Allah telah berfirman: Pasti mendapat kecintaanKu bagi dua orang yang sayang-menyayangi keranaKu, dua orang yang duduk bersama-sama keranaKu, dua orang kunjung-mengunjungi keranaKu, dan dua orang yang tolong menolong keranaKu.”

Sabdanya lagi dalam sebuah Hadis Qudsi yang lain:

“Berfiman Allah Ta’ala di Hari Kiamat: Mana dia orang-orang yang bercinta-cintaan kerana keagunganKu. Hari inilah Aku akan menaungi mereka di bawah naunganKu; iaitu hari yang tiada naungan selain naunganKu.”

Sabdanya lagi:

“Sesiapa yang ingin merasakan kemanisan iman, hendaklah ia mencintai seseorang, tiada mencintainya melainkan kerana Allah.”

Imam Hasan Al-Banna pernah mengatakan bahawa dengan sayap iman dan cinta inilah Islam diterbangkan setinggi-tingginya ke langit kemuliaan.

Hadits Rasulullah saw juga menegaskan:

“Gambaran orang-orang beriman dalam hal saling mencintai, saling mengasihi,  di antara sesama mereka adalah laksana satu tubuh, jika ada sebagian dari anggota tubuh yang sakit, maka seluruh anggota tubuh akan ikut merintih, merasakan demam, dan tak boleh tidur.”

Di sekitar Arsy ada menara-menara dari cahaya. Di dalamnya ada orang-orang yang pakaiannya dari cahaya dan wajah-wajah mereka bercahaya. Mereka bukan para Nabi dan syuhada’, tetapi para Nabi dan Syuhada’ iri hati pada mereka. “Ketika ditanya oleh para sahabat, Rosulullah saw menjawab, “Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai karena Allah, saling bersahabat karena Allah, dan saling kunjung karena Allah“. (HR. Tirmidzi).

Duhai mereka yang aku cintai keranaNya. Terkadang tak mampu aku ungkaikan lafaz cinta ini dari sudut kata-kata dan perbuatan. Tapi benar perasaan ini sering mengetuk hatiku di saat bertemumu..

Ingatlah kehangatan cinta ini hanya mampu tercipta jika adanya iman di dada kita. Selagi kita tidak lari dari tali Allah swt, selagi itulah cinta ini akan bersemi dan menyegarkan sisi-sisi kehidupan kita.

Kita takkan mampu berukhuwah seandainya kita lari dan berpisah dari saff ini. Berusahalah, sejauh mana ujian yang mendatang, setinggi mana badai menimpa, janganlah lari dari saaf ini, kerana tindakan itu memutuskan satu ikatan yang padu dan amat manis ini..

Buat akhawatku, dikau merasai aku mencintaimu, dan benar, aku mencintaimu hanyalah kerana Allah…..

Comments
  1. enoll_carpet says:

    assalamualaikum wbt..

    knik, enoll nak isti’zan copy a part from ur post boleh x? utk tujuan bacaan..credit will be stated dun worry…hehe~

    jazakillah..

  2. nik_10 says:

    boleh silakan.xde masalah.afwan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s