jalanku dan jalanmu

Posted: October 26, 2009 in coretan hati

bismillah

dgn nama Allah yg maha Halus dan mengetahui setiap apa yg tersembunyi dan yg terang

kdg2 kita sgt mudah mengeluh dgn sesuatu ujian yg menimpa.kesesakan jiwa menjadikan kita bersikap tidak sabar,terutama apabila ujian itu datang drpd rahim tarbiyyah itu sendiri.rasa buruk sangka dan tidak percaya sesama para musafir jalan ini,semuanya menyakitkan.Sebab itu perjalanan kita bagai Musa dan khidir. Banyak tersirat dari tersurat. Lantas Khidir meninggalkan Musa bukan sebab tidak sabar dan tidak mengasihinya tapi kerana banyak bertanya sebelum sampai masa. Bukan Musa tidak meyakini khidir dan ingin bersama Khidir tapi Musa juga ingin kepastian, takut khidir menganiaya dirinya dan orang lain …..

Dan Musa terlalu berhati hati …

Namun di situlah pengajaran yang Allah ingin berikan kepada kita betapa kita nampak jalan itu sama tapi berbeza, sebab tanpa kesabaran, tanpa keyakinan dan hati yang berbelah bagi dan terbitnya sifat waswasah boleh membuatkan kita terpaksa memikirkan kembali  apakah kita mampu bersama atau terpaksa membawa haluan masing masing demi kebaikan yang mendatang

Memang kita terpaksa lalui dan menahan pedih sayatan luka itu dan airmata adalah sebahagian tabiat jalan yang akan seterusnya kita lalui. Dan pastinya walau apa pun, aku harapkan bahawa kamu dan aku takkan berhenti menyusurinya sambil mengikuti arus waktu hingga kita sampai disatu titik pertemuan yang tidak pasti bila.

Dijalan ini kita dipertemukan dalam angan. Untuk merasai kebersamaan. Untuk meneguk air air cinta didalam tarbiyah. Untuk menikmati kemanisan dalam pengorbanan. Untuk menyatukan kefahaman dan kekuatan kita  melawan jahiliyah. Untuk menukarkan rawasib rawasib jahiliyah lalu dengan membaiki diri dan pewaris kita dari menyambung dosa dosa lalu.

Kita ingin mulakan. Namun pertemuan kita dijalan ini bagai sebuah sketsa. Sketsa seorang musafir mencari air dan yang ditemuinya hanyalah fatamorgana. Walau kita rasa dekat tapi kita memang amat jauh walau pun untuk mengintai bayang kasih itu.

Dalam perjalanan panjang ini kita harus menerima hakikat bahawa ujian tidak pernah terhenti. Tertempa dan tertimpanya kita diatas ujian itu menandakan kasihnya Allah kepada kita. Allah ingin mensolehkan kita agar kita sentiasa merintih kepadaNya sepertimana orang soleh terdahulu dalam menjalankan ketaatan.

Mereka berjaya menguasai hati mereka hingga  hati mereka redha. Mata mereka teduh. Ketenangan mereka sama sekali tidak terusik oleh ujian ujian.

Betapa indahnya!

Mereka juga punya kisah seperti kita. Mereka juga punya hati, punya perasaan, punya kemahuan, punya cita cita dan inginkan kebahagiaan dan akhirnya mereka derita dek datangnya ujian itu namun mereka tidak goyah dan bimbang saat menghadapi sesuatu kerana mereka telah ditarbiyah dengan tarbiyah Ilahi lantas mereka tidak terbentur oleh keadaan itu yang mereka anggap sungguh sepele

Hati mereka lapang tidak tersengal walau sedikit pun apalagi untuk gemuruh dukacita hingga mereka mampu untuk mengadunkan amal amal mereka sehingga mereka makin akrab dengan Allah.

Memang senang untuk kita berkata dan mencipta igauan menjadi mereka namun itulah hakikatnya untuk memujuk hati kerana kita tidak ada pilihan melainkan bercerita dan terus bercerita supaya kita tidak terus tersadung dan jatuh kerana kita ingin berada dijalan dakwah dan jalan perjuangan yang terjal dan panjang ini. Dan hakikatnya jalan ini mensyaratkan kita akan sifat ” nafasun thawiil” ( nafas panjang ) supaya kita tidak berhenti dengan ujian hati yang kecil ini.

Ini hanyalah ujian dunia dan kita harus menghadapinya dengan jiwa lapang kerana dengan redha kepada ujian ini insyaAlah kita akan memperoleh banyak kegembiraan yang semakin lama semakin bertambah. Semakin luas. Duka yang makin mengecil dan menyempit.

Dan terkadang kita harus tahu, sebenarnya bukanlah dunia itu yang sempit tapi adalah jiwa kita!

Aku sebenarnya tidak menemui titik perhentian kisah kisah perjalananku.  Dan bila ianya akan berakhir?

Dan ku tahu jalan dakwah ini bukan sahaja panjang , tapi luar dalamnya penuh dengan sarang sarang ujian yang menyengat. Datang dan perginya ujian itu kadang amat terasa. membekas sehingga parut yang sembuh itu pun terasa pedihnya. Dan disini banyak buatku mengerti dan sedar betapa untuk menuju sasaran besar dan tujuan agung diujung jalan ini, aku harus melalui peristiwa peristiwa dan berbagai kejadian yang tidak tersangkakan.

Apalagi bila aku telah tersalah hitungan sehingga aku menyangkakan, menyusuri kebersamaan dalam satu jalan itu akan membawa kebahagiaan yang akhirnya menemui ketidak pastian dan ketidakpercayaan

kdg2 aku mudah berasa penat dengan anggapan2 itu.ketidakpercayaan yg aku rasakan mampu menolak aku pergi jauh dr sini.ianya terlalu menyakitkan.biarlah mereka gembira dgn anggapan2 buruk itu.sedangkan hanya Allah yg mengetahui apa jua yg tersembunyi dlm lubuk hatiku.dan biarlah hanya Allah sahaja yg membuat perhitungan.

namun penat dalam ubudiyah kepada kepada Allah adalah penat yang mewangikan iman.

Resepi kebahagiaan dalam dakwah adalah kepenatan. Semakin penat kita mengayuh roda dakwah ini semakin bertambahnya kebahagiaan itu.

Kebahagiaan datang bukan dikala kita menerima tapi disaat kita memberi.

Keberadaan kita diufuk dunia ini sesungguhnya untuk melayani dan bukan dilayani.

Da’i yang berjaya adalah da’i yang ingin mati untuk hidup justru da’i yang gagal adalah da’i yang hidup untuk mati!

Sentiasa perbaharui niat agar bertemu husnul qatimah!

dan aku juga selalu mendoakanmu

nik,10.45pm

-denial&discovery-

Comments
  1. maq anih says:

    hohoho

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s