di sana ada cinta

Posted: November 6, 2009 in perkongsian diri

Kisah dakwah adalah kisah mahabbah.

Tidak mungkin berakhir selagi kita ada iradah.

Tidak mungkin berakhir selagi kita punya perasaan dan hati.

Tidak mungkin berakhir selagi aqidah tertancap dihati.

Tidak mungkin berakhir selagi cahaya menyembah bumi.

Disinilah menyatunya kisah kisah sang da’i yang serius dalam perjalanan ini.

Denyutan nadi mereka sambung menyambung.

Doa doa rabitah mereka sahut menyahut.

Bagai kokokan ayam diwaktu subuh.

Bagai arus elektrik.

Tidak kelihatan dimata tapi berpusar dihati.

Inilah dia wehdahtul ruhiyah (kesatuan ruh) yang terikat sejak dulu.

Sejak idola kita memulakan tarbiyah hingga sanad nya menjejaki kita hingga saat ini.

Hingga terpatrinya hati dan  iradah kita untuk terus  menyusuri jalan ini sampai hujungnya.

Sejauh mana pun kita berada, kita tidak pernah kehilangan mahabbah dijalan ini.

Fikrah menyatukan kita biarpun kita berlainan jamaah kerana wasilah bukan matlamat kita kerana kita menuju daulah yang satu.

Apa yang penting bagi kita adalah thabat ( teguh ) dijalan ini sekalipun fitnah ( halangan ) bersimpang siur melalui dikiri kanan depan belakang atas dan bawah kita.

Jangan kita melatah diperjalanan!

Berpatah balik atau lemah.

Atau meninggalkan jalan ini disebabkan rasa lelah yang berterusan.

Kelelahan itulah pahala.

Kelelahan itulah pembuktian iman

Dengan lelah itulah insyaAllah kita  akan bersama syuhada’  badar.

Dengan lelah itulah insyaAllah kita akan bersama syuhada’ uhud.

Dengan lelah itulah kita dapat merasai apa yang telah duat terdahului merasainya.

Memang kita rasa kita renggang dengan Allah apabila semua waktu kita berikan kepada orang lain.

Tapi hakikatnya tidak demikian!

Kekuatan dakwah kita itulah petanda akrabnya hubungan kita dengan Allah.

Keletihan, kepenatan dan kelelahan itulah natijah iman yang benar yang kita tahkik kan kepada deen ini.

Tidak sia sia kita bersama mad’u dan anak binaan kita kerana kebersamaan kita dan dambaan mereka kepada kita adalah untuk membantu mereka

Meluruskan jalan mereka

Membasuh dosa mereka.

menyapu airmata mereka.

Mendengar rintihan mereka.

Bercanda menghiburkan mereka.

Itulah tugas kita!

Tugas yang kita tempah dan sudi mengembannya.

Jangan kita lari dari orientasi yang telah kita tanam dalam diri kita.

Orientasi kita adalah Allah dan akhirat.

Janganlah kita melencong dari orientasi yang berbeza.

Rasullulah bersabda

Barangsiapa yang beramal dengan akhirat tetapi orientasinya untuk mendapat kemewahan dunia maka tidak ada baginya bahagian diakhirat ~ Ibnu Hibban

Jika kita ingin mendapatkan akhirat tapi orientasi kita masih berkutat dengan dunia, masih mementingkan diri , mengharap pujian dan sanjungan dan habuan yang tidak pernah puas kita takkan mendapatkannya.

Begitulah orientasi memenuhi ruang fikiran kita kerana dia buah dari pemikiran kita.

Jika kita fikir kita ” kuat “ kita “mampu”, walaupun dalam keadaan kita lemah sebenarnya, tapi insyaAllah itulah petanda kita perolehi kekuatan kerana kita akan bertindak dengan positif.

Jika sebaliknya, kita betul betul menuai kegagalan dan ketidak berdayaan.

Kita harus tahu makna syukur dan tahu untuk melapangkan dada dengan takdir tuhan dan berterima kasih dengan nikmat yang diberikan.

Apalagi nikmat dakwah dan dapat bersama sama anak binaan kita untuk terus membina istana islam ini.

Istana ini amat memerlukan pengorbanan dari kehidupan kita  justeru jika ini dihayati pasti kita dapat rasa keindahan hidup ini.

Kita ingin melihat Tuhan.

Dan orang yang ingin melihat Tuhan harus mengekang nafsunya dengan kekangan yang teramat!

Dan jangan sesekali kita tertipu apabila ” bermain dengan dunia” !

Nikmatilah permainan ini dengan sebaiknya.

Dengan iman yang telah kita bina.

Kemenangan kita bukanlah puasnya kita menikmati kehidupan dunia ini tetapi adalah berhasilnya kita menfaatkan kehidupan.

Kita belajar, bekerja, beribadah, berusrah, berinfak, berprogram, berwalimah dan apa juga yang menjurus kepada ubudiyah kepada Allah adalah semata mata untuk menfaatkan kehidupan.

Mungkin dijalan ini ada perkara yang kita tidak sekata, tidak sependapat dan bergesel pandangan. Namun semua itu adalah untuk mencari kebenaran.

Kita tidak perlu kecil hati jika ada antara kita tidak saling percaya, lebih lebih lagi berada dimaya ini yang berbagai manusia menerokainya. Kita tidak tahu dan kenal mereka. Kita kena hati hati. berbagai putar alam yang terjadi. Namun janganlah sampai kita sempitkan jurang taaruf kita hingga jarum pun tidak boleh menembusinya!

Yang penting kita tulus dijalan ini. Biarlah orang meragui kita. Masih terus menerus meragui kita. Apalah yang boleh kita lakukan apabila berinteraksi dengan skrin bisu ini.

Bagaimana harus kita buktikan gerak kerja kita. Haruskah kita pamerkan seluruhnya untuk menambat keyakinan dan kepercayaan hanya untuk melengkapkan taaruf  itu sedangkan kita terhalang dan terhalang dengan prinsip prinsip yang baku bisu dan beku?

Prinsip itu amat perlu untuk menjaga muruah diri dan pesona seorang da’i. namun biarlah bersesuaian dengan waq’i. Janganlah disebabkan prinsip itu kita kehilangan sesuatu yang amat sukar kita temui dijalan ini!

Aku telah buat segalanya yang termampu ….

Mungkin tidak semua yang tertunai namun aku berusaha kearah itu.

Aku tidak mahu menyesal dipertengahan jalan ….

Yang mampu kita lakukan adalah berkongsi maklumat dan pengalaman dakwah agar kita semua dapat memeriahkan dakwah dimaya kita.

Dimana pun kita berada dijalan dakwah dan tarbiyah ini adalah sebab kita ingin membina syaksiyah seperti sahabah terdahulu demi untuk mencantikan agama yang sempurna ini.

Kita ingin pupukan akhlak yang terpuji sebagai khairul Nas ( sebaik baik manusia ) didepan ummah agar kita menjadi qudwah dimata masyarakat.

Menjadi khairul ashab( sebaik2 sahabat ) ditika kita bersama sahabat dan sohibah kita.

Menjadi khairul aaba ( sebaik baik orang tua ) disamping mutarabbi kita. Menjadi khairul mutorabbin ( sebaik baik murid) . Menjadi khairul Muraobbin ( sebaik2 guru ). Menjadi khairul jundi ( sebaik2 perajurit ) dimedan dakwah. Menjadi khairul qiyadaat ( sebaik2 pemimpin ) didalam jamaah kita.

Jika disana ada cinta ….pastinya mahabbah itu akan muncul juga untuk kita menyatukan ruh ini!

Kiranya tidak, itulah suratannya. Dan memang aku tak berdaya …

Kita tidak perlu takut dalam berdakwah. Dalam menerima dakwah. Dalam menyambungkan ukhuwah sekalipun antara kita disini tidak saling mengenal.

Aku percaya kita semua adalah syahibul masyirah ( teman2 dijalan dakwah ). Pastinya sifat taawun menjadi tonggak ukuhuwah ini.

Apa yang penting bagi kita adalah kesungguhan dan kebenaran dalam segala perkara. Kita sama sama ingin menghulurkan tangan kepada dakwah ini dan sama sama ingin membangunkan dakwah ini.

Mari kita bangunkan dengan semangat yang tegar. Jiwa yang hidup. hati yang baru. perasaan yang bernyala. Ruhani yang lembut.

Jangan terpenjara keseorangan.

Mari kuatkan keyakinan dan kebenaran diatas jalan ini. Keyakinan itu penting. Semakin seseorang itu yakin akan kebenaran jalan dakwah ini, akan keimanan ini semakin besarlah amal amalnya, semakin banyaklah pengikutnya, semakin penatlah ia, semakin terasalah ia akan kelemahannya kerana tidak dapat menyempurnakan tanggungjawabnya.

Namun semua itu petunjuk husnul khatimah dan semua kita menuju ke arah itu kiranya

…….disana ada cinta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s