nilai ubudiyyah

Posted: January 3, 2010 in coretan hati

Ada sesuatu yang ingin ku buang dari jiwa ini.

Sebuah nafsu.

Nafsu yang sentiasa menghalang. Yang hidup siang dan malam membakar semangat untuk aku mencintai dunia ini melebihi segalanya. Mengalun perjalanan dalam darah dan nadiku meniti perjalanan hari harinya.

Menolak aku supaya aku membusukkan iman yang ku bina berdikit dikit dan meruntuhkan cita-citaku membina sebuah mahligai. Betapa nafsu itu mengotori hidayah dan pesan Tuhan kepadaku. Agar aku terokai bumi ini membawa hidayahNya dengan apa yang ada padaku.

Betapa menderitanya aku merenungi jiwa ini daripada lingkar masa yang lalu mencoreng hidup hidupku sehingga aku tidak dapat menjalin kesetiaan kepada Tuhanku.

Ada orang selalu bertanya kepada ku ” Apa ertinya hidup ini” ?

Lama aku membisu dan merenung betapa manusia yang telah dihidupkan bertanya tentang hidup! Mungkin mereka tidak tahu untuk memulakan hidup dan menutup cerita kehidupannya. Jika direnungkan sesungguhnya hidup ini merupakan kesatuan waktu yang berkumpul dan tidak terpisah yang diletakkan bebanan seperti bumi menanggung segala penderitaan diatasnya. Disinilah ukuran hidup kita yang harus dimuatkan dengan amal. Muatan amal.

Dalam hidup Allah memberikan kita berjuta jalan menujuNya. Dalam hidup ada beribu cara mencapaiNya. Kenapa kita tidak mahu menemukan damai di dalamnya? Mungkin ada di antara kita tidak dapat menciptakan imbangan di antara usia dan amal! kenapa tidak kita isikan satu unit waktu dengan satu unit amal? Atau kita isikan satu unit waktu dengan beberapa amal.

Kemana sahaja kita pergi,kita membawa Islam. Kita membawa modal. Kita membawa amal untuk diisikan dalam ruang waktu itu! Kenapa tidak kita isikan?

Memang sesungguhnya amal itu tidak dapat menyaingi kurnia Allah kepada kita dalam hidup ini dan manusia tidak akan masuk syurga dengan amal-amalnya kerana nilaian Allah pada kita bukanlah berapa banyaknya amal itu tetapi pada semangat UBUDIYAH. Namun tanpa amal yang berterusan kita tidak dapat melengkapkan proses kepada Ubudiyah itu. Dan Amal juga adalah indikator untuk menyingkap jiwa kehambaan ini.

Justeru untuk mengisi ruang ruang amal ini tanpa tarbiyah dan melaksanakan dakwah, kita ibarat kehilangan syarat syaratnya.

Melaksanakan amal atau apa bentuk amal sekalipun ibarat pendakian yang tinggi. Pendakian yang melelahkan dan tidak semua antara kita mampu mendakinya tanpa ada tenaga jiwa yang kuat dan dahsyat. Ruh yang bersepadu dengan jiwa kesufian serta istiqamah sahaja yang dapat menutup kehidupan kita ini dengan husnul qatimah. Dan jika tanpa tarbiyyah yang berterusan,kita tidak mampu mendaki sampai puncak gunung apalagi untuk bertahan dipuncaknya.

Terkadang jiwa ini memang menangis, marah diatas ketidakmampuan diri ini mengalas cabaran Allah.

Amalan yang dicemari perasaan riya’,atau dengan penuh kemalasan dan keterpaksaan ibadah dilaksanakan,yang kosong tanpa kehadiran hati yang khusyuk untuk berubudiyyah kepadaNya.godaan-godaan dunia yang tak mampu aku tepis dan dosa-dosa yang terus bergelumang dalam sedar mahupun tidak.hati ini sungguh berkarat,tidak dapat menemui kelazatan dalam berubudiyyah kepadaMu.terus terleka

aku menangis ya Allah,dengan segala kelemahan ini.aku rasakan jika aku ialah Tuhan,sudah tentu aku akan mencampakkan hamba sebegini ke dalam neraka jahanam.Namun rahmat Allah itu begitu luas.dan Allah yang memberikan kedamaian pd hati yang gundah gulana ini.segala yang mampu itu dtg daripada rahmatNya,bahkan kekuatan utk berubudiyyah kepadaNya juga dtg daripadaNya.kita hanya manusia yang lemah!aku berharap agar aku mampu menerima hakikat ini sedalam-dalamnya dan tidak berputus asa dlm mendaki pendakian mencari hakikat kehambaan ini.

wallahualam.semoga Allah bersama kalian dan juga aku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s