of malaysia and tarbiyyah

Posted: March 12, 2011 in coretan hati

assalamualaikum wbt

memang aku cukup malu utk menulis disini.mungkin jua boleh gelarkan aku hangat-hangat tahi ayam.mungkin jua boleh dipanggil semangat bermusim.kadang bukannya apa,apabila berada di mesir,keadaan sangat sibuk menyebabkan aku terpaksa menyimpan semuanya.tapi malu juga utk ku akui,aku bukanlah sangat sibuk dengan pelbagai kerja dakwah dan tarbiyyah,tapi mungkin juga aku lebih disibukkan dengan duniaku yg melalaikan.

sungguh sayu perkataan itu,apabila kita disibukkan dengan urusan dunia.sedangkan kita tahu kita dicipta utk beribadah kepadaNya setiap detik waktu,setiap helaan nafas,setiap kali jantung berdegup.

ya Allah,ampunilah kelalaian hambaMu ini..,

kadang malu utk mengakui diri yang berada dlm tarbiyyah,mungkin dipandang sebagai role model masyarakat sekeliling,namun hakikatnya,tarbiyyah dari Allah itu cukup susah,bukan semudah mengenakan tudung labuh,bukan semudah bercakap tentang perkara keagamaan semata-mata.

kadang malu dengan manusia yang belum berada bersama dalam tarbiyyah ini,kadang kurasakan mereka jauh lebih baik dari diriku,lantas kusoal diri sendiri,apa maksud tarbiyyah sebenarnya?

adakah aku layak digelar seorang daie namun masih lagi bersalut noda dan lumpur dosa?

adakah sudah sempurna ibadah,nawafil,ubudiyyahku,rasa pergantungan yang tinggi,atau aku hanya bertopengkan tarbiyyah itu sendiri?

adakah masa,wang ringgit,peluh keringatku telah dihabiskan semuanya utk tarbiyyah dan dakwah,atau aku lebih suka menghabiskan ianya utk memuaskan nafsu rehatku?

lantas aku mencalit dakwah dan tarbiyyah yang mulia ini dengan lumpur dosaku dan memburukkan ia

dan sedikit demi sedikit semuanya hilang dibawa arus dunia,semangat yang tinggal abu

dalam hujan ini,teringatku kisah dulu,di waktu hati terpaut menyahut seruan dakwah.ketika itu kesungguhan untuk membaiki diri kerana lillahi.itu sahaja aku harap.tidak lebih.namun Allah telah memberiku lebih dari itu.dan kadang bila berada diatas yang masih berlumur noda dan dosa,aku sangat sayu bila mengingati saat dibawah dahulu.saat awal ketika melangkah masuk ke dunia tarbiyyah,mungkin lebih bersih niatku,mungkin lebih bersungguh aku ketika itu.di mana semangat itu ya Allah?apa yang sebenarnya aku harapkan daripada tarbiyyah ini?

keluhan ukhti-ukhtiku,seorang demi seorang,sampai ke telingaku.ya,aku akui perjalanan semakin berat,bebanan semakin bertambah,

kadang rasa tidak mampu dipikul dan dikendong lagi,

kadang melihat ukhti sendiri tersungkur,kadang melihatnya pergi memilih jalan yang lain,

kadang kita keliru di tengah jalan;antara diri dan tarbiyyah,mana yang perlu diutamakan,

kadang rasa ingin berhenti dan berehat.full stop.

masalah demi masalah yang timbul,bilangan qaedah sulbah yang semakin sedikit,seorang demi seorang hanyut dibawa arus pergi,di mana lagi aku boleh bergantung?pada siapa lagi aku boleh harapkan utk memberiku semangat seperti dahulu?

lantas aku memandang diri sendiri,

tanyalah kepada diri sendiri,renunglah sedalam-dalamnya,sehingga sampai ke lubuk hati

tangisilah kekurangan diri di waktu sujud itu

kejilah diri yang berlumur dosa dan lalai,yang lebih rela berehat dan memuaskan nafsu

dan berdoalah sesungguh-sungguhnya,

semoga Allah jua yang berikan kalian dan kita semua jawapan,

yang datang dari lubuk hati yang ikhlas keranaNya.dan nescaya Allah akan tunjukkan jalan dan berikan kekuatan yang dicari

lantas diri bangun dengan tersenyum,berbekalkan jawapan dari Rabb

itu jawapan aku,itu satu keyakinan.

walau bukan sempurna,walau penuh khilaf.namun aku yakin inilah jalannya

menyaksikan kebangkitan masyarakat mesir arab yang ditindas sekian lama didepan mata,tidak mahukah aku menghirup udara perjuangan disitu?

melangkah melalui darah-darah syuhada’ yang berlumuran di hadapan masjid Game’ Ibrahim,tidak mahukah aku bangkit memperjuangkan nasib bangsaku ini?

mereka telah mati untuk membuktikannya,dan akhirnya mesir bebas walaupun mereka tidak sempat untuk mengetahuinya.

bila pulang ke tanah air sendiri,aku banyak memerhati dan membuat resolusi sendiri

sudah cukupkah tarbiyyah yang aku terima selama ini dimesir,yang dikeluhkan oleh semua akan beratnya tarbiyyah itu?

perjuangan sehingga mengorbankan diri dan nyawa;sudah sampaikah aku ke tahap itu?seperti yang dibuktikan mereka semua,yang mungkin tidak berada dalam tarbiyyah sekalipun.

aku malu.cukup malu untuk mengaku.namun secara jujurnya aku katakan masih tidak cukup.masih terlalu kurang bekalan itu jika dibandingkan realiti di tanah airku.mungkin tidak akan pernah cukup sekalipun aku menghirup udara mesir 10 tahun sekalipun.

keluarga,kerjaya,waktu,suasana,terlalu banyak cubaan di malaysia utk disenaraikan.

carilah bekalan sebanyak-banyaknya,buatlah persiapan sebaik-baiknya,sebelum masa dipanggil utk turun ke medan perang jihad sebenarnya.

kerana terlalu ramai yang akan gugur

terlalu ramai yang akan hanyut

terlalu ramai yang akan lupa

terlalu ramai yang akan kehabisan bekalan

sehingga hanya tinggal beberapa sahaja yang akan mara ke garisan penamat

membenarkan janji yang dilafazkan beribu orang sebelum ini

aku,bolehkah sampai ke situ?

 

 

 

Comments
  1. pencari cinta Allah says:

    like😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s