perubahan

Posted: March 13, 2011 in coretan hati

Jiwa yang hilang, seperti sudah pulang.

Belum sepenuhnya, tapi bangkit daripada lena sarat mimpi ronta yang panjang itu pun sudah cukup melegakan

Kehidupan ini terbina daripada perubahan yang tidak ada henti-hentinya. Bezanya cuma pada magnitud dan arah. Lebih besar magnitudnya, lebih ketara arahnya, maka lebih terasalah ia. Lebih besarlah impaknya. Tidak akan ada hidup tanpa perubahan, sama seperti tidak ada kehidupan tanpa kematian, jadi mengapa perlu takut-takut, sedih-sedih, bimbang-bimbang? Bukankah semuanya dalam tangan Allah?

Cakap senang. Senang sekali. Walaupun apa yang dituturkan itu adalah kebenaran.

Sesungguhnya bersangka baik dengan Allah jauh lebih mudah daripada bersangka baik dengan manusia. Mengapa ya? Mungkin sekali kerana Allah tidak pernah berubah, sifatNya tetap itu, sehingga akhir waktu. Janji-janjiNya pasti. Dia Maha Suci. Sedangkan manusia tidak begitu!

Manusia itu fitrahnya dinamik dan bukan statik, berubah setiap saat dan detik, terutamanya manusia yang mengkal, yang muda, seperti saya, dan seperti banyak orang di sekeliling saya. Saya berubah, dan orang-orang di sekeliling saya turut berubah.

Saya cuba menghimbau ratus-ratus dan ribu-ribu hari lepas yang pernah saya lalui dengan tidak terhitung kiraan nafas. Saya tahu walaupun saya tetap saya pada roh dan jasad, walaupun ada sari personaliti yang tetap mendarah daging sejak saya mula mengerti apa itu dunia, takah-takah kecil dan besar yang saya telusuri dengan sungkur rebah, dengan tawa dan tangis, telah mengubah saya sedikit demi sedikit sehingga menjadi diri saya yang wujud hari ini, dan perubahan itu tidak akan berhenti selagi saya masih bernyawa. Menoleh ke belakang, saya syukur amat, terasa Allah itu terlalu baik kerana mengurniakan saya perubahan demi perubahan yang akhirnya menempatkan saya di sini. Benar tidak semuanya manis, malah terlalu banyak yang pedih dan pahit, meskipun tidak sekali-kali saya bermaksud hendak mengeluh atau mengungkit – alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Saya menghargai semua yang pernah berlaku kepada saya, kerana ia membentuk saya yang berdiri hari ini.

Tidak perlu terlalu obses dengan manusia. Dengan apa yang manusia fikirkan tentang kita, apa yang manusia katakan tentang kita. Tentang benci dan sayang mereka. Manusia – rakan, teman, siapa saja – datang dan pergi. Sekarang mungkin kita rasa mereka penting dan mustahak. Esok? Lusa? Tahun hadapan? Sudahnya kita akan berdiri sendirian. Sendirian menghadapi apa sahaja yang datang. Yang ada hanya diri, hanya Tuhan. Mati nanti tetap seorang.

Aduh, sekali lagi, cakap itu senang!

Dulu, saya insan naif. Tapi semua cerita yang pernah saya lalui  mengubah saya menjadi skeptikal dengan manusia. Dengan kawan dan teman. Pun, saya syukur, kerana seperti bunga-bunga dan belai manja, luka-luka juga banyak mengajar saya menjadi manusia dan mendepani manusia.

Meniti hidup, akan ada juga teman-teman yang berjaya merempuh ‘benteng’. Yang saya tumpahkan kasih, curahkan sayang, hamburkan percaya, tanpa beragak-agak. Walaupun mereka tetap datang dan pergi, tapi sewaktu bersama, saya benar-benar memberikan hati apabila saya diberikan hati. Kadang-kadang sehingga lupa, mereka dan saya adalah manusia yang mampu dan akan berubah, dengan pelbagai magnitud dan arah. Ah, seperti melalut pula. Balik kepada topik asal, perubahan.

Perlukah manusia rasa bersalah kerana berubah, sedangkan perubahan itu sesuatu yang MESTI? Seperti cinta yang datang sendiri dan perlu direntap untuk mencabutnya dan mencampaknya pergi – perubahan juga bukan boleh dipanggil-panggil dan dienyahkan sesuka hati. Haha, saya tahu, akan ada penghujah yang berkata, “bergantung kepada perubahan itu ke arah kebaikan atau keburukan”. Baiklah, adakah setiap perubahan yang kita lihat, yang kita rasai, baik pada diri sendiri mahupun pada orang lain, dapat kita terus nilai arahnya? Magnitudnya mungkin, tapi arahnya? Yang mungkin tidak terus tampak serta-merta.

Perubahan dan insan yang berubah adalah dua entiti yang mungkin bertindih, tapi tetap berlainan. Menanggapi perubahan yang magnitudnya besar sudah cukup sukar. Bagaimana pula hendak menangani dan menanggapi insan yang berubah? Dan ingat, saya tidak semata-mata merujuk kepada orang lain, tetapi juga diri sendiri. Seringkali kita merenung cermin dan bertanya diri sendiri, kenalkah aku kepada insan yang kulihat? Adakah tanpa sedar, kita telah berubah dengan perubahan yang kita sendiri sukar fahami, dan menukar diri menjadi seseorang yang hampir tidak dikenali?
(mungkin saya sudah overdose dgn psychiatry subjek skrg)Haha
Diri yang berubah mungkin relatifnya mudah untuk ditangani. Macam-macam mana pun, ia tetap diri sendiri. Saya sendiri. Kalau saya rasa saya ‘hilang’ identiti, keliru siapa diri, tidak ada sesiapa yang akan menghalang pencarian saya.

Bagaimana kalau orang lain yang ‘berubah’? Orang yang pernah bertukar-tukar hati dengan saya, lalu inci-inci gerak hatinya (atau mereka) turut dapat saya rasai. Sungguh, apabila bersedia bertukar-tukar hati dengan insan lain, maka perubahan demi perubahan yang berlaku ‘wajib’ dijangka dan ditanggapi satu demi satu. Idealis yang hidup di awang-awanganlah saya kalau mengharapkan ‘keamanan dan kedamaian’ yang statik, ‘persetujuan bersama’ dalam semua perkara, selama-lamanya, selagi masih berpijak di dunia.

Idealis yang hidup di awang-awanganlah kamu semua (siapa sahaja termasuk saya), kalau menterjemah hidup dengan persepsi kamu semata-mata, menafikan bulat-bulat definisi daripada kamus orang lain! Ah, abaikan.

Perubahan dan insan yang berubah perlu ditanggapi dengan cara yang berbeza. Kita mungkin tidak bersetuju dengan perubahan itu pada penilaian zahir, tapi berilah ruang kepada insan yang berubah itu. Beri ruang untuk dia (saya?) menanggapi perubahan yang kadang-kadang dipaksakan untuk dihadapi, yang ada waktunya disedari hanya setelah ia tiba dan menjarah ruhi.

Dalam detik-detik genting inilah, setiap kasih dan sayang, ikrar dan janji akan teruji. Saya pasrah tentang penilaian insan terhadap diri saya sendiri, apapun manusia datang, dan manusia pergi, kesudahannya saya tetap sendiri!

Namun demikian, ada insan-insan yang saya sayang, yang telah bertukar-tukar hati dengan saya – yang saya yakin, yang saya harap, datang dalam hidup saya bukan untuk pergi. Saya tidak tahu logika di sebalik pernyataan ini, tapi saya akur dan akui, ada waktu-waktunya kita – saya – perlu berhenti meragui dan mencurigai, serahkan saja kepada ‘rasa kenal’ dan keyakinan yang berakar daripada pengalaman dan gerak hati, lantas tawakal kepada Ilahi.

Kerana sangat sayang dan sangat percaya, biarlah apa perubahan pun yang saya rasa, yang saya lihat, saya tetap sangat sayang dan sangat percaya, bersangka baik dan berlapang dada. Selagi mampu dan terdaya, selagi saya masih kenal dia siapa. Dan dalam ruang-ruang kelabu itu, saya tidak akan putus menitipkan doa, menghulurkan pendapat dan pertolongan dengan harapan insan yang saya sangat sayang tidak akan berubah ke arah yang songsang. Hanya ada satu arah yang membawa ke arah kebahagiaan sebenar, bukan? Cara berjalan itu pelbagai, tapi arah, hanya ada satu.

Dan saya juga mengharap, insan-insan yang saya sayang dan percaya kepada saya, bersangka baik dan berlapang dada dengan saya sentiasa, walau apapun perubahan yang kalian lihat pada saya. Selagi mampu dan terdaya, selagi kalian masih kenal saya siapa. Juga jangan putus menitipkan doa, menghulurkan pendapat dan pertolongan, semoga dalam galuran hidup yang panjang ini saya tidak akan pernah berubah ke arah yang songsang. Bukankah perubahan itu akan terjadi, dan mesti terjadi?

Terima kasih kepada teman-teman yang menyayangi dan mempercayai saya. Terima kasih juga kepada teman-teman yang mengizinkan saya menyayangi dan mempercayai kamu semua.

Terima kasih kepada teman-teman yang saya tanggapi sebagai paling istimewa dan menganggap saya istimewa.

Perubahan boleh saja jadi mengelirukan, malah menyakitkan. Prosesnya itulah. Kalau sudah berlaku dengan sempurna, lain pula.

(Air yang sedang membeku menjadi ais, kalau diterjah sebelum keras, akan meretak dan pecah. )

Hasrat ini memang kedengarannya terlalu idealis dan eskapis, malah tidak realistik langsung, tapi bukan hanya sekali saya pernah mengimpikan agar hidup saya tidak dijengah lagi oleh perubahan-perubahan yang melukakan.

Bolehkah begitu? Bolehkah hidup dan berkembang bijak serta matang tanpa dijengah apa-apa kelukaan? Saya tahu logiknya saya tidak akan menjadi seperti sekarang kalau sejarah saya sejernih wajah tasik yang beriak-riak tenang. Kembali kepada asal, semuanya dalam tangan Allah, Tuhan yang Maha Suci dan sama sekali tidak akan menzalimi.

(Ah, percaya dan sayang akan membebat semua kepedihan, merawat segala kerisauan, menjadi penawar untuk semua kelat-pahit perubahan! Semoga. )

Mohon hidayah, taufiq dan pemeliharaan dari Tuhan. Untuk saya, untuk semua, dan untuk setiap yang menghuni dunia.

p/s : minta maaf entri ini tidak disusun sempurna.idea yang melompat2.itu mungkin lahir dari perasaan dalam hati yang bercampur baur

Comments
  1. Dr Norbayani says:

    k.nik…mngapa puitis sgt ni?hehe
    moga trus thabat!

  2. pencari cinta Allah says:

    saya suka tajuk entry ni🙂
    knik..
    pasni knik bley la jd dr cm dr danial zainal abidin..
    jd dr dan berkarya..
    menyebarkn dakwah melaui berkarya..
    knik mmg sasterawati :p
    hehe

    • nik_10 says:

      wah,itu kene cita2 sangat tinggi tu kalo nak jadi cm dr zainal.awk bolehlah,knik xrajin mcm awk.meh sama2 kita doa ye🙂 jzkk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s