Archive for the ‘perkongsian diri’ Category

stress?

Posted: February 17, 2012 in perkongsian diri

Bagaimana nak bekerja dalam keadaan tidak ‘stress’ tatkala kerja bertimbun-timbun banyaknya?

Kalau kebergantungan kita hanya kepada diri sendiri semata-mata, nescaya kita akan sentiasa berasa lemah.

Bekerjalah atas dasar TUJUAN, dan bukannya KEPERLUAN. Kalau kita benar laksanakan pekerjaan kerana tujuan, janganlah sekadar kerana Allah SWT, bahkan kita perlu bekerja ‘bersama’ Allah.

Kalau kita bekerja bersama Allah, pastinya kita tidak akan berasa lemah.

ever wanted to know?

Posted: June 16, 2010 in perkongsian diri

ever wanted to know??

The Exploring Islam Foundation recently commissioned YouGov to survey public perceptions of Islam, Muslims and the Prophet Muhammad. Here are the results.

Knowledge of Islam

  • 60% say they don’t know very much about Islam
  • 17% say they know nothing at all
  • 33% would like to know more about Islam

Sources of information on Islam

  • 57% obtain most of their information about Islam from the TV news
  • 41% obtain their information about Islam from newspapers
  • Just 3% get most of their information on Islam from Muslim organisations
  • 31% feel that information about Islam is not very accessible
  • 5% say that information is not accessible at all

Perception of Islam

  • 58% associate Islam with extremism
  • 50% associate Islam with terrorism
  • Just 13% associate Islam with peace
  • 6% associate Islam with justice
  • Only 16% think that Islam promotes fairness and equality
  • Only 6% believe that Islam promotes active measures to protect the environment
  • 41% disagree or strongly disagree that Muslims have a positive impact on British society
  • 69% believe that Islam encourages the repression of women

source

hence what is our role?..
pity those who still berbalah2 or berpuak2..

regional pain mode :-S

Maha Suci Allah yang Maha Menciptakan Sungai dalam Laut

“Akan Kami perlihatkan secepatnya kepada mereka kelak, bukti-bukti kebenaran Kami di segenap penjuru dunia ini dan pada diri mereka sendiri, sampai terang kepada mereka, bahwa al-Quran ini suatu kebenaran. Belumkah cukup bahwa Tuhan engkau itu menyaksikan segala sesuatu. ” (QS Fushshilat : 53)

“Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S Al Furqan:53)

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton rancangan TV `Discovery’ pasti kenal Mr.Jacques Yves Costeau , ia seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke perbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat filem dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton di seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang masin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya.

Fenomena ganjil itu memeningkan Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Ia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut.

Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor Muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan ( surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez . Ayat itu berbunyi “Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan.. .”Artinya: “Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak boleh ditembus.” Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas.

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi “Yakhruju minhuma lu’lu`u wal marjaan” ertinya “Keluar dari keduanya mutiara dan marjan.” Padahal di muara sungai tidak
ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur’an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur’an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Al Qur’an memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannya mutlak benar. Dengan seketika dia pun memeluk Islam.

Maha Suci Allah yang Maha Menciptakan Sungai dalam Laut

Allahu Akbar…! Mr. Costeau mendapat hidayah melalui fenomena teknologi kelautan. Maha Benar Allah yang Maha Agung. Shadaqallahu Al `Azhim.Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya hati manusia akan berkarat sebagaimana besi yang dikaratkan oleh air.” Bila seorang bertanya, “Apakah caranya untuk menjadikan hati-hati ini bersih kembali?” Rasulullah s.a.w. bersabda, “Selalulah ingat mati dan membaca Al Quran.”

Jika anda seorang penyelam, maka anda harus mengunjungi Cenote Angelita, Mexico. Disana ada sebuah gua. Jika anda menyelam sampai kedalaman 30 meter, airnya air segar (tawar), namun jika anda menyelam sampai kedalaman lebih dari 60 meter, airnya menjadi air asin, lalu anda dapat melihat sebuah “sungai” di dasarnya, lengkap dengan pohon dan daun daunan.

Setengah pengkaji mengatakan, itu bukanlah sungai biasa, itu adalah lapisan hidrogen sulfida, nampak seperti sungai… luar biasa bukan? Lihatlah betapa hebatnya ciptaan Allah SWT.

H.I.L.W.A.N

Posted: May 4, 2010 in perkongsian diri

bismillahirrahmanirrahim

InsyaAllah 7hb Mei 2010, hari jumaat minggu ini, satu program yang amat menarik dan bermanfaat dunia dan akhirat akan diadakan di tingkat 3 Asrama MARA bermula pada pukul 8 pg hingga 3ptg.

Dengan ini saya dengan berbesar hatinya menjemput sahabat2 mengisi kelapangan hari cuti hadir ke:

HARI ILMUWAN ISLAM

dengan tema: “Menyelusuri sejarah lalu, Membina tamadun baru”

Pelbagai aktiviti menarik disediakan:

– Forum : Umat Iqra’, antara semalam dan hari ini

– Pameran Tokoh Ilmuwan Islam dari zaman Rasulullah sehingga sekarang

– Games dan hadiah disertakan

– Persembahan

– Video

– Gerai jualan and so many more…

JANGAN LEPASKAN PELUANG INI…SARAPAN PAGI DISEDIAKAN…

Nabi bersabda:

Sesiapa yg menempuh jalan untuk menuntut ilmu maka Allah akan mempermudahkanya jalan ke syurga. Sesungguhnya para malaikat akan menghamparkan sayapnya kepada penuntut ilmu kerana reda apa yang mereka lakukan. (HR abu Daud)

Nabi bersabda:
Dunia ini dilaknat melainkan ingat kepada Allah, ketaatan, org yg alim ataupun yg belajar.(HR Tirmizi)

Nabi bersabda:
Sesiapa yg pergi mencari ilmu maka Allah akan membuka pintu syrga untuknya, dan malaikat akan menghamparkan sayapnya untuknya, dan para malaikat serta ikan2 di lautan mendoakan utknya. (HR Abu Daud)

Nabi bersabda:
Sesiapa yg menuju ke masjid semata2 utkn menuntut ilmu yg baik atau mengajarnya maka dia mendapat pahala seumpama org yg menunaikan haji yg sempurna hajinya.(HR Tabrani)

apakah erti tarbiyyah?

Posted: April 10, 2010 in perkongsian diri

bismillahirrahmanirrahim

dikala kesibukan melanda diri namun diri ini tegar dengan perasaan ingin berkongsi sesuatu dengan pembaca semua.sehari ke sehari kita melangkah lebih jauh lagi,lebih ke hadapan.begitu juga dengan usia dan tarbiyah kita sendiri.mengkaji sirah nabawiyah dan sahabiat,menelaah buku2 karangan tokoh2 ternama di dalam medan dakwah dan mendengar taujihat2 daripada ayat2 al quran begitu cepat membuatkan hati semakin tunduk patuh dengan kekuasaan Allah yg Maha Agung seterusnya merasakan terpanggil utk memikul tanggungjawab khalifah yang berat ini.

nikmat faham ialah satu nikmat yg didambakan oleh semua orang kerana dengan nikmat faham akan melahirkan amal2 yang ikhlas.namun adakah kita semua memahami apakah itu erti tarbiyyah seperti yang disebut2 oleh semua orang?tarbiyyah yang bagaimanakah yg mampu untuk mengerakkan kembali manusia2 yg lena dibuai mimpi indah?adakah cukup sekadar mendengar ceramah2 umum dan kemudiannya pulang ke rumah kembali menjalankan aktiviti2 biasa yg melalaikan seperti televisyen,movies,facebook,kawan2,dan juga shopping?sesungguhnya manusia itu cepat lupa.mungkin kita akan tersedar dikala waktu pintu hati kita diketuk dengan kata-kata tazkirah yang menusuk hati,atau ketika didengarkan hadis2 Rasulullah dan ayat2 al quran..namun kita telah berada dalam kuasa penjajah begitu lama.selama 400 tahun penjajahan barat ke atas pemikiran kita sehingga terlahirlah generasi2 yang tidak lagi mengenal apakah itu kefahaman islam yang sebenar.

dan jiwa ini harus dididik kembali dengan sabar.dengan tarbiyyah yang merangkumi semua aspek.yang tidak pernah melupakan aspek ibadah dan amal,yang seimbang antara teori dan praktikal,yang mementingkan aspek ruh,jiwa dan juga akal.tarbiyyah bukan hanya sekadar thaqafah mingguan atau ceramah sekali sekala kerana untuk mengembalikan pemikiran dan jiwa islam ini,kita memerlukan kepada tarbiyah yang jitu dan padu,yang mampu melawan kembali  kesan penjajahan selama 400 tahun itu.

tarbiyyah itu mengikut sunnatullah.sunnah alam tidak pernah menipu kita dan kita tidak akan terlepas daripada hukum alam.maka tarbiyyah yang kita bawa juga harus selari dengan hukum alam kerana jika tidak ianya akan bercanggah dengan fitrah kita sebagai manusia.

bagi sesiapa yang berminat dengan ilmu fizik dan kimia,terdapat satu teori yang mungkin kita semua pernah mempelajarinya iaitu “law of entropy” yang bermaksud kayu ukur untuk melihat sejauh mana tersusunnya sesuatu molekul tersebut dan ianya merupakan perkara yang penting di dalam 2nd law of thermodynamics.

thermodynamic systems terdiri daripada atom atau molekul yang membawa tenaga dan tenaga tersebut dapat menukarkan satu form/bentuk (electrical)kepada bentuk yang lain (mechanical) dan ianya akan menukarkannya kepada bentuk yang mempunyai tenaga yang lebih kurang.

contohnya jika kita meletakkan sedikit air di atas piring dan kita biarkannya selama sebulan,lama kelamaan apabila kita lihat air itu sebulan akan datang,ianya telah hilang daripada pinggan itu yakni air itu telah tersejat.kenapa air itu tersejat dengan sendirinya?kenapa air itu memilih untuk menjadi udara dan bukannya kekal sebagai air?pernahkan anda semua tertanya2 akan perkara ini?ke saya je yg minat fizik sebenarnya?hu3

sebenarnya kecenderungan molekul itu untuk menjadi berterabur (bergerak kinetically dan bebas)lebih besar daripada kecenderungannya utk membentuk molekul2 yg rapat dan tersusun dalam bentuk air.itu undang2 alam

jika kita kaitkan dengan dakwah ini,manusia juga mempunyai kecenderungan yg sama.jika kita membiarkan manusia yg telah kita berikan padanya peringatan,maka kita hendaklah berusaha untuk berada dalam susunan atau sekiranya tidak begitu,kita juga mempunyai kecenderungan untuk berterabur.oleh itu dakwah yang tidak memberi tumpuan kepada tarbiyyah dalaman akan menyebabkan ahlinya berterabur walau apa sahaja organisasi tersebut.oleh itu usaha untuk menyusun itu perlu diberikan penekanan yg lebih dan fokus kita bukan sekadar untuk meramaikan ahli

jika kita lihat dari perspektif lain pula,andaikan kita ialah pengembala kambing dan kita sedang mengembala beratus2 kambing dalam satu masa,adakah jika kita hanya biarkan kambing2 tersebut berkeliaran tanpa dipantau,kambing2 tersebut masih akan setia kepada tuannya?atau kambing2 tersebut akan berkeliaran dan merayau2 ke merata tempat?jika kita mengambil analogi tersebut sebagai kajian dalam tarbiyyah,andai sekiranya kita berjaya mengumpulkan beribu orang sekalipun,namun tanpa tarbiyyah yang mantap,mereka juga akan berkeliaran kerana mereka tidak “ditambat” dengan teliti dan berhemah.jangan sekali2 terperdaya dgn bilangan yg ramai kerana mungkin bilangan yg ramai itu akan hilang dalam sekelip mata tanpa tarbiyyah yg jitu

tarbiyyah juga bukan sekadar rang undang2 yg dibuat untuk mengubah manusia menjadi baik.contohnya,jika kita mengatakan ahli keluarga A ialah keluarga yg islamik,adakah kita mengukur pada undang2 islamik yg ditampal pada pintu rumah tersebut?sudah tentu bukan begitu.namun ianya diukur berdasarkan qudwah yang mereka bawa apabila berhadapan dengan masyarakat.dan jika seorang ayah ingin mendidik anak2nya,adakah dia akan menggunakan semua undang2 untuk menjadikan anaknya seorang yang taat dan baik?sudah tentu juga bukan begitu.kerana 90% daripada usaha utk menjadikan anaknya seorang yg taat dan baik ialah melalui didikan yg baik dan undang2 hanya sekadar untuk melengkapkannya.oleh itu jika kita ambil perumpaan tersebut,adakah kita dapat membentuk sebuah negara yg islamik hanya berdasarkan undang2 yg islamik tetapi rakyatnya hidup dengan kefasadan?sudah tentu juga bukan begitu.kerja mentarbiyyah dan mendidik masyarakat perlu dijalankan terlebih dahulu sehinggalah semua rakyat dapat merasakan bi’ah yg baik di dalam masyarakat dan seterusnya undang2 datang untuk menyempurnakan bi’ah tersebut.

perjalanan dakwah yg seimbang pula ialah dakwah yg seimbang antara tarbawi dan juga intisyar(perkembangan) atau dalam kata yg sama antara dalaman dan luaran.jika sesuatu organisasi yg terlalu menumpukan terhadap proses luaran dan penyebaran tanpa mengukuhkan bahagian dalaman,lama kelamaan bulatan yg dibentuk juga  akan retak.ataupun sesuatu dakwah yg terlalu mementingkan tarbawi dan dalaman sehingga menyebabkannya beku dan akhirnya akan menyebabkannya retak jua kerana ahli2 yg cenderung untuk melihat kesalahan masing2 contoh yg paling sesuai ialah apabila kita berada dalam keadaan diam,tentu gigitan nyamuk akan menyebabkan kita lebih terasa sakit berbanding apabila kita sedang sibuk bekerja sudah tentu gigitan nyamuk pun mungkin kita tidak sedari

begitulah serba sedikit tarbiyyah yg diterangkan oleh muhammad ahmad ar rasyid dalam beberapa buah bukunya yg sempat sy simpulkan disini.semoga dgn kefahaman yg sahih akan membawa kepada amal yg ikhlas dan diterimaNya inshaAllah

bismillahirrahmanirrahim

bukan tidak ada apa yang ingin dikongsikan namun hambatan masa yang terlalu mencemburui kadangkala membuatkan diri ini tidak tegar utk menulis sesuatu disini

kebelakangan ini terlalu banyak perkara yang berlaku,dengan program yang tidak pernah surut dan kehidupan di hospital yang hingar tidak pernah sempat membuatkan aku utk berasa sunyi.namun ada satu dua peristiwa yang meruntun jiwa ini juga,menyedarkan diri tentang hakikat kelemahan sebagai hamba itu sendiri.

jika dulu aku sering beranggapan jika tidak putih,maka hitamlah jawapannya.jika tidak begini,maka begitulah jawapannya.begitu solid dan rigid pemikiranku..namun kini aku sedar,betapa silap besarnya percaturanku itu.aku tidak sedar bahawa ilmu yang ada pada manusia ini tidak cukup untuk menilai sesuatu perkara itu secara batinnya,secara haknya.walaupun kita menggunakan kesemua pancaindera dan kecerdikan akal yang kita miliki.hakikatnya,hanya Allah yang mampu menilai sesuatu perkara itu.bukan manusia yang hanya boleh menilai secara lahiriahnya.

hakikat ujian itu luas medannya.mungkin pada lahiriahnya ujian itu seperti ditimpakan kepada seseorang itu,namun hakikatnya,mungkin Allah tidak ingin menguji orang itu tetapi Allah ingin menguji orang sekelilingnya.mungkin juga apabila kita melihat seseorang itu melakukan kesilapan di hadapan mata kita,kita terus akan menghukumnya.namun jika difikirkan secara teliti,adakah kita layak untuk menghukumnya?adakah apa yang kita lihat itu benar merupakan kesalahannya atau adakah mata kita melihat apa yang telah sediakala dicaturkan dalam otak kita?eyes does not see what mind does not know,itu hakikatnya.atau adakah kita yang diuji sebenarnya,di uji dengan rasa istidraj dan ujub pada diri sendiri disaat kita melihat kesilapan orang lain itu?atau adakah faktor2 lain yang menyebabkan dia bertindak sedemikian?atau adakah jika kita berada ditempat dia,kita juga akan melalukan perkara yang sama?atau adakah Allah telah menerima taubatnya dan kedudukannya lebih mulia disisi Allah berbanding kita?

begitu banyak persoalan yang perlu kita jawab sebelum kita menghukum sesuatu itu benar atau salah.begitu banyak perkara yang kabur dan tidak pasti.lalu adakah kita layak untuk menghukum sesuatu perkara itu dengan mudahnya?

jika kita mengkaji sirah2 golongan2 terdahulu,terlalu banyak pengajaran yang dapat kita ambil.sesungguhya orang2 yang belajar dan mengkaji sirah tidak akan rugi kerana disitu kita dapat mengambil iktibar dan mempelajari tarbiyyah secara langsung daripada Allah kepada sahabat2 Baginda.mereka sangat gigih upaya dan semangatnya dalam menjaga keselamatan iman daripada segala fitnah dan hal-hal yang dapat mencemarinya.

Abdullah bin Umar ra menceritakan tentang semangat beliau dalam rangka menjaga iman beliau dan menjauhkan diri daripada segala bentuk fitnah.beliau berkata,”barangsiapa yang mengatakan marilah(menegakkan) solat,sesungguhnya aku akan menjawabnya.namun siapa yang berkata marilah memerangi saudara seislam maka saya akan berkata :”tidak!”

beliau berkata pula :”hanya saja perumpamaan kita dalam fitnah ini iaitu fitnah yang terjadi antara Abdullah bin Zubair dan bani umayyah dalam hal kepimpinan seperti perumpaan suatu kaum berjalan di atas jalan yang mereka ketahui.ketika mereka dalam keadaan demikian,,tiba-tiba mereka diliputi awan hitam dan kegelapan.lalu sebahagiaan di antaranya mengambil arah ke kanan dan sebahagiaan lainnya berbelok ke kiri,sehingga tersesat.sedangkan kita tetap berdiri di tempat tatkala kegelapan tersebut meliputi sehingga Allah taala melenyapkannya dan kita dapat melihat dan megetahui kembali jalan semula dan untuk kemudian melanjutkan perjalanan.adapun pemuda-pemuda Quraisy yang saling memerangi kerana kekuasaan ini atau kerana dunia itu,maka saya tidak pernah ambil peduli akan keadaan sebahagian mereka yang saling memerangi sebahagian yang lain seperti ketidakpedulianku terhadap kedua sandalku yang telah usang ini”

demikian pula di antara pemuda-pemuda permulaan dakwah Islam ada yang kekuatan imannya telah mencapai batas yang tidak mungkin lagi untuk dicemari oleh pelbagai fitnah,seperti Muhammad bin Maslamah ra sehingga beliau dipuji oleh Hudzaifah ra “sesungguhnya aku mengetahui seorang lelaki yang tidak tersentuh sedikitpun olehnya fitnah dan dia adalah Muhammad bin Maslamah”

beliau termasuk di antara orang-orang yang menjauhkan diri dari medan fitnah dan beliau tidak ikut serta dalam perang jamal dan tidak pula dalam perang siffin.bahkan beliau sengaja mengambil sebilah pedang dari kayu dan berpindah ke Rubzah.Beliau bertindak demikian kerana menemui kebuntuan akan ketidakjelasana bagi beliau siapa yang berada di atas jalan kebenaran.berbeza halnya jika jelas bagi beliau kebenaran dalam perkara tersebut dan tampak didalamnya akan keselamatan dan maslahat bagi agama maka sesungguhnya beliau tidak akan ketinggalan untuk turut serta berperang di dalamnya.

fitnah yang paling besar bagi umat manusia adalah fitnah kehidupan dunia.pemuda-pemuda sahabat pun tidak dapat untuk tidak berhadapan dengan fitnah tersebut.hal ini terjadi kepada Kaab bin Malik dalam peperangan Tabuk.Saidina Umar Al-Khattab juga pernah sekali menguji Muadz bin Jabal dengan mengutuskan seorang pemuda untuk memberikan Muadz harta yang banyak namun Muadz kemudiannya mengagihkannya kepada sahabat-sahabatnya yang lain yang lebih memerlukan walaupun keadaanya pada masa itu juga sempit.

sudah berapa banyak hari kita saksikan beraneka ragam fitnah yg dihadapkan kpd para pemuda zaman terdahulu.pujuk rayu dan tipuan kehidupan dunia merebak bak cendawan di musim hujan.dan jika seorang oemuda telah terbuai dan tertipu maka sesungguhnya ia merupakan alamat dan sebab berkurangnya iman dan lemahnya keyakinan

jika kita melihat kisah peperangan siffin yang terjadi antara Saidina Ali ra dan Muawiyah,sebenarnya antara mereka tidak terdapat sebarang permusuhan namun apabila berlakunya fitnah yang dibawa oleh orang lain,maka tercetuslah peperangan itu

Apabila Amirul Mukminin Usman ibn Affan ra dibunuh, Ali bin Abi Thalib diangkat menjadi khalifah. Beliau dibai`ah oleh sebahagian umat Islam. Wujud sebahagian lain yang tidak membai`ah beliau, di antaranya ialah Muawiyah. Hal ini berlaku bukan kerana Muawiyah menafikan jawatan khalifah daripada Ali, akan tetapi Muawiyah mengkehendaki Ali terlebih dahulu menjatuhkan hukuman hudud ke atas para pembunuh Usman.

Al-Imam Ibn Hazm rahimahullah menerangkan hakikat ini:

“Dan tidaklah Muawiyah mengingkari sedikit jua akan keutamaan Ali dan hak beliau untuk menjadi khalifah. Akan tetapi pada ijtihad beliau, perlu didahulukan penangkapan ke atas para pembakar api fitnah daripada kalangan para pembunuh Usman radhiallahu ‘anh daripada urusan bai`ah. Dan beliau juga berpendapat dirinya paling berhak untuk menuntut darah Usman.” [al-Fishal, jld. 3, ms. 85]

Di sisi Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib, beliau bukan sengaja membiarkan para pembunuh Usman berkeliaran secara bebas. Malah beliau mengetahui bahawa mereka itu menyamar diri dan berselindung di kalangan umat Islam serta berpura-pura membai`ah beliau. Akan tetapi dalam suasana umat Islam yang masih berpecah belah, adalah sukar untuk beliau mengambil apa-apa tindakan. Sebaliknya jika umat Islam bersatu, mudah baginya untuk mengambil tindakan ke atas para pembunuh Usman.

Berlakunya Perang Siffin

Setelah Perang Jamal berakhir, Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib menghantar utusan kepada Muawiyah meminta beliau berbai`ah kepada dirinya. Muawiyah menolak, sebaliknya mengulangi tuntutannya agar Amirul Mukminin Ali mengambil tindakan ke atas para pembunuh Usman. Jika tidak, Muawiyah sendiri yang akan mengambil tindakan. Mendengar jawapan yang sedemikian, Amirul Mukminin Ali menyiapkan pasukannya dan mula bergerak ke arah Syam. Senario ini menyebabkan Muawiyah juga mempersiapkan pasukannya dan mula bergerak ke arah Kufah. Akhirnya kedua-dua pasukan ini bertemu di satu tempat yang bernama Siffin dan bermulalah peperangan yang dikenali dengan Perang Siffin.

Para pengkaji berbeza pendapat, kenapakah Amirul Mukminin Ali mempersiapkan pasukannya ke arah Syam? Persoalan ini masih memerlukan penelitian yang mendalam dengan mengambil kira faktor-faktor luaran dan dalaman yang wujud pada ketika itu. Amirul Mukminin Ali tidak akan mengambil apa-apa tindakan melainkan ia adalah untuk kemaslahatan umat Islam seluruhnya. Hal ini mengingatkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang meramalkan berlakunya Perang Siffin:

“Tidak akan datang Hari Kiamat sehingga dua kumpulan yang besar saling berperang. Berlaku antara kedua-duanya pembunuhan yang dahsyat padahal seruan kedua-dua kumpulan tersebut adalah satu (yakni kebaikan Islam dan umatnya).” [Shahih Muslim – hadis no: 157]

Muawiyah memberontak kepada Ali?

Kini penelitian kita sampai kepada persoalan: Benarkah Muawiyah memimpin pemberontakan ke atas Amirul Mukminin Ali? Jawapannya tidak. Ini kerana jika dikatakan seseorang itu memberontak kepada pemimpinnya, nescaya pemberontak itulah yang bergerak ke arah pemimpin. Akan tetapi dalam kes Muawiyah, beliau tidak bergerak ke arah Amirul Mukminin Ali. Sekalipun Muawiyah enggan membai`ah Ali, beliau hanya berdiam diri di Syam tanpa memulakan apa-apa tindakan ketenteraan.

Syaikh Muhib al-Din al-Khatib rahimahullah (1389H) menjelaskan:

“Lalu Ali berangkat meninggalkan Kufah dan menuju di permulaan jalan yang menuju ke arah Syam dari Iraq. Ali mengisyaratkan supaya orang ramai tetap tinggal di Kufah dan mengirimkan yang selainnya ke Syam. Sampai berita kepada Muawiyah bahawa Ali telah mempersiapkan pasukannya dan Ali sendiri keluar untuk memerangi beliau. Maka para pembesar Syam mengisyaratkan kepada Muawiyah agar dia sendiri turut keluar (untuk berhadapan dengan pasukan Ali). Maka orang-orang Syam berangkat menuju ke Sungai Furat melalui Siffin dan Ali maju bersama pasukannya menuju Siffin juga.

Seandainya Ali tidak mempersiapkan pasukan yang bergerak dari Kufah nescaya Muawiyah tidak akan bergerak (dari Syam).” [catitan notakaki kepada al-`Awashim min al-Qawashim, ms. 166 & 168 ]

Dalam persoalan ini terdapat sebuah hadis yang lazim dijadikan alasan melabel Muawiyah sebagai pemberontak. Hadis tersebut diriwayatkan oleh al-Imam Muslim di dalam kitab Shahihnya – hadis no: 2916 di mana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada `Ammar bin Yasir radhiallahu ‘anh:

“Engkau akan dibunuh oleh kelompok pemberontak.”

Di dalam Perang Siffin, `Ammar berada di dalam pasukan Amirul Mukminin Ali dan beliau terbunuh dalam peperangan tersebut. Lalu Muawiyah dilabel sebagai pemberontak kerana pasukan beliaulah yang memerangi Ali sehingga menyebabkan `Ammar terbunuh.

Sebenarnya tidak tepat menggunakan hadis di atas untuk melabel Muawiyah sebagai pemberontak. Sebabnya:

1. Sejak awal para sahabat mengetahui bahawa `Ammar bin Yasir berada di dalam pasukan Amirul Mukminin Ali. Dengan itu, sesiapa yang memerangi pasukan Ali, nescaya mereka adalah para pemberontak. Akan tetapi fakta sejarah mencatitkan bahawa ramai sahabat yang mengecualikan diri daripada Perang Siffin. Jika mereka memandang pasukan Muawiyah sebagai pemberontak, nescaya mereka tidak akan mengecualikan diri, malah tanpa lengah akan menyertai pasukan Ali. Sikap mereka yang mengecualikan diri menunjukkan mereka tidak memandang pasukan Muawiyah sebagai pihak yang memberontak. Perlu ditambah bahawa hadis yang meramalkan pembunuhan `Ammar bin Yasir oleh kelompok pembangkang adalah hadis mutawatir yang diriwayatkan oleh lebih daripada 20 orang sahabat. [Rujuk Qathf al-Azhar al-Mutanatsirah fi al-Akhbar al-Mutawatirah oleh al-Imam al-Suyuthi (911H) (al-Maktab al-Islami, Beirut, 1985), hadis no: 104]

2. Amirul Mukminin Ali juga mengetahui bahawa `Ammar bin Yasir berada dalam pasukannya. Akan tetapi Ali mengakhiri Perang Siffin melalui perdamaian yang disebut sebagai peristiwa Tahkim. Seandainya Ali memandang Muawiyah sebagai pemberontak, nescaya beliau tidak akan
melakukan apa-apa usaha perdamaian dengannya.

3. Apabila terbunuhnya Amirul Mukminin Ali, jawatan khalifah diserahkan kepada anaknya, Hasan bin Ali radhiallahu ‘anh. Tidak berapa lama selepas itu, Hasan menyerahkan jawatan khalifah kepada Muawiyah. Padahal Hasan juga mengetahui bahawa `Ammar bin Yasir telah terbunuh dalam Perang Siffin. Jika Hasan memandang Muawiyah sebagai pemberontak, nescaya beliau tidak akan menyerahkan jawatan khalifah kepada Muawiyah. Namun Hasan tetap menyerahkannya, menunjukkan beliau tidak memandang Muawiyah sebagai pemberontak.

Semua ini membawa kepada persoalan seterusnya, siapakah yang sebenarnya dimaksudkan sebagai “kelompok pemberontak”? Kelompok pemberontak tersebut bukanlah pasukan Muawiyah mahupun pasukan Amirul Mukminin Ali, akan tetapi adalah orang-orang yang pada asalnya menyebabkan berlakunya peperangan antara Muawiyah dan Ali. Mereka adalah kelompok pemberontak yang asalnya memberontak kepada Amirul Mukminin Usman ibn Affan sehingga akhirnya membunuh beliau. Diingatkan bahawa sekalipun pada zahirnya peperangan kelihatan berlaku di antara para sahabat, faktor yang menggerakkannya ialah para pemberontak yang asalnya terlibat dalam pembunuhan Usman.

Syaikh Mubih al-Din al-Khatib rahimahullah menjelaskan hakikat ini:

“Sesungguhnya orang yang membunuh orang Islam dengan tangan kaum Muslimin setelah terjadinya pembunuhan Usman, maka dosanya berada di atas para pembunuh Usman kerana mereka adalah pembuka pintu fitnah dan mereka yang menyalakan apinya dan mereka yang menipu sebahagian hati kaum muslimin dengan sebahagian yang lain. Maka sebagaimana mereka membunuh Usman maka mereka juga membunuh setiap orang yang mati selepas Usman, di antaranya seperti `Ammar dan orang yang lebih utama daripada `Ammar iaitu Thalhah dan al-Zubair, sehinggalah berakhirnya fitnah dengan terbunuhnya Ali.

Segala sesuatu yang terjadi kerana fitnah maka yang menanggungnya adalah orang yang menyalakan apinya kerana merekalah penyebab yang pertama. Mereka itulah “kelompok pembangkang” yang membunuh, yang menyebabkan setiap pembunuhan dalam Perang Jamal dan Perang Siffin dan perpecahan yang berlaku selepas kedua-dua perang tersebut.” [catitan notakaki kepada al-`Awashim min al-Qawashim, ms. 173]

apa yang cuba saya sampaikan disini ialah jika kita tidak berada disesuatu keadaan itu dan tidak melihat dengan mata sendiri,janganlah kita menghukum pesalah itu sesuka hati tanpa meneliti sesuatu perkara itu dengan sebaiknya.namun kadang2 apabila kita mendengar beberapa orang bercakap menuduh sesuatu golongan itu,kita mudah utk mempercayainya dan apa yang kita telitikan pun sudah menjadi berat sebelah

isu yang hangat diperkatan oleh golongan dakwah sekarang ini semakin tenat nampaknya.bagi pihak saya sendiri yg kerdil dan hina dina ini,jika kita telah memilih satu jalan itu utk kita lalui,janganlah kita berkata jalan yang dilalui oleh orang lain itu salah.apa2 yg berlaku samaada dari segi tanzim dan sebagainya yang tidak kita ketahui apa yang sebenarnya berlaku dengan sejelasnya dan hanya mendengar perkhabaran orang lain tidak boleh kita jadikannya ia sebagai hujah untuk menghukum salah golongan itu atau sekiranya begitu,kita telah menyumbang kepada fitnah itu dan menjadi seperti golongan yang membawa fitnah itu.

sedangkan jika kita berada disitu pada kejadian itu sekalipun,terdapat banyak perkara yang perlu ditimbal balik dari segi faktor2 dan sebabnya.sesungguhnya beruntunglah bagi sesiapa yang berusaha untuk membersihkan dirinya daripada fitnah akhir zaman ini dengan berusaha sedaya upaya untuk mengikuti jalan Allah dan RasulNya.sesungguhnya apabila kita melangkah masuk ke alam kubur nanti,malaikat tidak akan bertanya : “jemaah mana yang telah anda sertai semasa berada di dunia?” ttp malaikat akan bertanya adakah anda telah mengikuti landasan Allah dan rasulNya ketika berada di dunia?oleh itu bagi sesiapa yg berada di landasan itu,maka beruntunglah.barangsiapa yang telah merasakan bahawa kenderaan yang dia naiki itu akan membawanya dengan selamat sehingga ke destinasi akhir dan di dalamnya dia telah dapat membina diri dan iman kepada Allah dan rasulNya,maka tetaplah dia di dalam itu.jika kita ingin menuju ke destinasi akhir yg sama,maka tidak salah jika kita ingin menggunakan pelbagai kenderaan yg berbeza;ada yg akn menggunakan bas,ada yg akn menggunakan kereta,ada yg ingin menggunakan kapal dan tidak kurang juga yang ingin menggunakan kapal terbang supaya lebih cepat sampai.namun jika kita telah memilih 1 jenis pengangkutan itu,tidak manislah untuk kita mengatakan kenderaan orang lain itu salah dan sepatutnya semua orang wajib menaiki kenderaan kita.ummah ini terlalu ramai yang ingin kita pimpin dan yang ingin diajak bersama-sama menuju ke destinasi akhir,oleh itu jika menggunakan kenderaan yang pelbagai,maka ruang kerja kita pun menjadi lebih luas.

jika kita ingin berebut-rebutan sesama sendiri ,sedangkan ramai lagi penumpang2 yang lain di luar sana sedang menanti untuk diajak bersama,sedangkan yang paling patut diutamakan oleh kita ialah mengajak orang2 yang masih terkapai2 mencari kenderaan untuk menuju ke destinasi akhir itu,bukanlah orang2 yg sudah selamat berada di dalam kenderaan lain.kita sepatutnya saling mengukuhkan dan bukanlah bertelagah di tengah jalan.apa yang perlu kita amalkan ialah adab2 dalam jemaah itu sendiri.jika ada yang ingin memilih untuk menyertai kenderaan lain,maka kita haruslah berlapang dada dan itu bukanlah perkara yang harus kita tangisi,kerana tidaklah ada beza kita dan dia,yang sama2 ingin mencari jalan pulang,mencari keredhaan Allah ttp hanya ingin menggunakan kenderaan yang berbeza.namun apa yang patut kita tangisi ialah sekiranya dia ingin terus berpatah balik daripada landasan itu

“ke arah amal wahai saudaraku!agar disempurnakan binaan dari segi bentuk dan kandungan dalaman dan luaran..dan tunggulah ganjaran pahala yang besar kelak..” -imam syahid hassan al-banna-

kita tidak mempunyai masa yang telalu banyak  untuk berbicara dan bercakap,oleh itu marilah kita semua beramal!semoga Allah menerima amalan-amalan kita dan merahmati kita semua.wallahualam

cinta dan pengasingan

Posted: March 5, 2010 in perkongsian diri

Salam.

Tulisan kali ini bukanlah asli – tetapi terjemahan daripada karangan Tariq Ramadan, dipetik dari laman web rasmi beliau.

Setiap kali peristiwa kerohanian cuba dihuraikan, cinta akan disebut dengan sifat-sifatnya yang pelbagai – dua wajahnya yang berbeza, gambarannya yang sukar difahami. Cinta adalah sekolah yang memperkenalkan kita dengan kehidupan. Di dalamnya, kita belajar untuk maju ke hadapan, untuk bangkit mengatasi halangan-halangan dalam diri, dan kemudiannya untuk mencapai kebebasan – namun ia juga boleh menjadi sebuah penjara, di mana kita dibelenggu oleh rantai yang berlapis-lapis.Kita tenggelam, sesat, dan akhirnya benar-benar terikat.

Setiap ajaran kerohanian, falsafah dan agama bersetuju tentang ini, dan menawarkan kebenaran yang serupa: setelah tenggelam dalam cinta, seseorang itu akan menemui kembali apa yang pernah dicari-carinya di situ, kerana cinta adalah cermin, adalah juga perkhabaran.

Lantaran dirinya terumbang-ambing oleh hanyutan emosi dan kemahuannya untuk memiliki, cinta manusia akan sentiasa menyeksa dirinya sendiri, dirundung oleh perasaan tidak puas dan hati yang terbelenggu. Namun apabila manusia itu menguasai rohaninya, cintanya akan membawanya keluar daripada sangkar diri, mengizinkannya mencapai kepuasan dan penyerahan.

Maka cinta itu sebenarnya umpama satu proses pendidikan. Kita belajar untuk akur, mengikut, dan kemudiannya mengasingkan diri, perlahan-lahan kian sedar akan kekaburan realiti serta pentingnya keseimbangan, yang sememangnya payah untuk dicapai, rapuh apabila dipegang. Mengenal diri, mencintai diri seadanya, belajar untuk mencintai dengan lebih baik, untuk memberi, untuk menyerahkan diri dan memaafkan adalah proses seumur hidup yang tidak pernah lengkap, tidak pernah tamat, dan sentiasa menuntut pembaharuan.

Mencintai tanpa keterikatan, mencintai tanpa menjadi objek tempat pergantungan orang, memerlukan manusia membentuk kemampuan mentafsir yang tajam, memperkasakan peribadi dengan keberanian dan nilai yang tinggi atas kewujudan dirinya. Mencintai kehidupan dan menyaksikannya berlalu perlahan-lahan, mencintai diri sendiri tanpa melayan sebarang kepura-puraan atau fantasi, mencintai orang-orang yang disayangi dengan mengetahui bahawa waktu akan membawa mereka pergi, mencintai tanpa memuja, dan mencintai dengan kesedaran bahawa hakikat kewujudan ini tidak tuntas, tidak jelas, bahkan seringkali hanyalah relatif, bayangan dan bandingan.

Inilah pengertian mendalam kepada cinta yang penuh belas kasihan, yang mengikut ajaran Buddha, akan membawa insan kepada kebebasan. Dalam agama-agama samawi, keesaan Tuhan membawa pengertian yang sama dalamnya. Kemerdekaan mesti dicari, bebas daripada khayalan sendiri, daripada menyembah nafsu dan berhala-berhala dalam jiwa, jika mau mencapai cinta yang jernih, cinta yang mendatangkan kefahaman, sementara kita mau mencapai satu kehampiran spiritual sehingga mampu melihat jarak dalam perkiraan yang mutlak. Inilah pengalaman sufi yang cuba disampaikan oleh al-Jilani (kurun 11-12) dan Rumi (kurun 13), sepertimana pengalaman kerohanian dan kesufian yang lain. Tulisan Gibran, Prophet, menyimpulkan bagaimana cinta kepada Kesempurnaan dan/atau Tuhan membawa manusia meninggalkan dirinya sendiri. Katanya, “Jika kamu mencintai, kamu tidak sepatutnya mengucapkan ‘Tuhan berada di dalam hatiku’ bahkan sepatutnya, ‘Aku berada di dalam hati Tuhan'”

Mencintai tanpa keterikatan. Tiada satu cita-cita pun yang boleh menjadi lebih payah untuk dicapai, dan untuk sampai ke situ menuntut latihan yang lama, sukar, dan adakalanya menyakitkan. Matlamatnya adalah untuk mencintai tanpa sebarang ilusi, angan-angan atau tanggapan dusta. Semua itu menjadi lebih payah lantaran kita kadang-kala menyamakan mencintai dengan keterpedayaan. Bagaimana kita boleh melangkah daripada ilusi cinta kepada kejernihan cinta? Bagaimana mampu untuk mengasingkan diri daripada sesuatu yang sesungguhnya terikat dengan kita?

Gibran dalam karyanya Prophet turut menyebut: “Cinta tidak pernah memiliki, dan tidak pula dimiliki”, namun apakah pula nasib mereka yang telah dimiliki, dirasuk cinta, wanita dan lelaki yang dibutakan oleh cinta dan dirantai oleh belenggu?

Bagaimana dapat kita menggapai di luar sangkar diri, untuk bersatu dengan Kesempurnaan, atau Cahaya Yang Satu? Cinta sesungguhnya menjanjikan kebaikan, keindahan dan kesejahteraan, tetapi janji itu sentiasa datang dengan limpahan air mata, penderitaan dan kesakitan. Kehidupan adalah kesengsaraan; kehidupan adalah kecintaan … kecintaan adalah kesengsaraan. Dan jika kita ingin hidup, mestikah kita mencintai kesengsaraan ini sehingga tibanya mati?

‘Cinta’ yang mengatasi cinta adalah cinta yang memerdekakan. Ia mendatangkan kepuasan dan kesediaan menghadapi apa saja kemungkinan. Lantas haruslah kita mendidik kesedaran dan hati, untuk mencintai dalam satu-satu waktu sambil mengakui akan perjalanan masa, untuk berada di sini dan mengetahui bahawa apabila tiba ketikanya kita akan pergi. Untuk mencintai sambil belajar untuk beredar: cinta yang paling murni tidak pernah lupa akan perpisahan, dan tidak sekali-kali ia lupa tentang kematian.

Cinta dan maut adalah padanan yang paling manusiawi: cinta manusia yang paling dalam cuba untuk menyisihkan sebarang ilusi tentang maut yang pasti menjelang. Kerapuhan itu adalah kekuatannya. Kekuatan hati yang tawaduk tersembunyi di sudut kesedaran itu – dalam cinta – tentang maut.

Kembali ke permulaan. Kitab-kitab suci, riwayat-riwayat purba dan falsafah setiap zaman mengajak kita untuk melihat dan belajar daripada Alam, keindahan dan kitarannya, daripada yang fana dan yang abadi. Kita tahu bahawa mencintai itu adalah fitrah yang hadir semula jadi, tetapi kita diajar cara bercinta yang lebih agung, mencintai secara sedar dan spiritual, serta memahami pengertian dalam pengasingan. Kita perlu memilih antara Kant yang terkekang dan Nietzche yang terburu-buru, antara jalan yang dipilih Buddha atau Dionysius, antara cinta Tuhan dan cinta Nafsu. Antara kebebasan dan melayan keperluan, antara kemerdekaan dan keterikatan, antara pengasingan dan percantuman.

Seseorang itu tidak mampu memilih untuk mencintai atau tidak, tetapi boleh memilih bagaimana caranya untuk mencintai. Alam menjadi cermin, bilamana menghadapnya wajah kita mesti diangkat, lantas mata merenung ruang-ruang yang jauh dan dekat, sementara mengetahui bahawa walaupun sekarang kita wujud sepenuhnya di sini, bumi tetap akan memberi ruang kepada orang lain setelah ketiadaan kita.

Ruang dan waktu yang terbentang luas seperti cermin membayangkannya, diri yang merdeka memahaminya, dan Yang Satu mengulang-ulangnya: untuk mencintai adalah untuk berada di sini, hampir kepada keluarbiasaan di dalam kebiasaan, untuk menawarkan, memberi dan memaafkan. Mencintai adalah untuk mendamaikan antara keberadaan yang kaku dengan perjalanan yang mundar-mandir, akar banir yang teguh dengan angin yang kencang.

Mencintai adalah menerima dan belajar untuk melepaskan. Mencintai adalah memberi dan belajar untuk pergi. Dan sebaliknya.

wallahualam.