perubahan

Posted: March 13, 2011 in coretan hati

Jiwa yang hilang, seperti sudah pulang.

Belum sepenuhnya, tapi bangkit daripada lena sarat mimpi ronta yang panjang itu pun sudah cukup melegakan

Kehidupan ini terbina daripada perubahan yang tidak ada henti-hentinya. Bezanya cuma pada magnitud dan arah. Lebih besar magnitudnya, lebih ketara arahnya, maka lebih terasalah ia. Lebih besarlah impaknya. Tidak akan ada hidup tanpa perubahan, sama seperti tidak ada kehidupan tanpa kematian, jadi mengapa perlu takut-takut, sedih-sedih, bimbang-bimbang? Bukankah semuanya dalam tangan Allah?

Cakap senang. Senang sekali. Walaupun apa yang dituturkan itu adalah kebenaran.

Sesungguhnya bersangka baik dengan Allah jauh lebih mudah daripada bersangka baik dengan manusia. Mengapa ya? Mungkin sekali kerana Allah tidak pernah berubah, sifatNya tetap itu, sehingga akhir waktu. Janji-janjiNya pasti. Dia Maha Suci. Sedangkan manusia tidak begitu!

Manusia itu fitrahnya dinamik dan bukan statik, berubah setiap saat dan detik, terutamanya manusia yang mengkal, yang muda, seperti saya, dan seperti banyak orang di sekeliling saya. Saya berubah, dan orang-orang di sekeliling saya turut berubah.

Saya cuba menghimbau ratus-ratus dan ribu-ribu hari lepas yang pernah saya lalui dengan tidak terhitung kiraan nafas. Saya tahu walaupun saya tetap saya pada roh dan jasad, walaupun ada sari personaliti yang tetap mendarah daging sejak saya mula mengerti apa itu dunia, takah-takah kecil dan besar yang saya telusuri dengan sungkur rebah, dengan tawa dan tangis, telah mengubah saya sedikit demi sedikit sehingga menjadi diri saya yang wujud hari ini, dan perubahan itu tidak akan berhenti selagi saya masih bernyawa. Menoleh ke belakang, saya syukur amat, terasa Allah itu terlalu baik kerana mengurniakan saya perubahan demi perubahan yang akhirnya menempatkan saya di sini. Benar tidak semuanya manis, malah terlalu banyak yang pedih dan pahit, meskipun tidak sekali-kali saya bermaksud hendak mengeluh atau mengungkit – alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Saya menghargai semua yang pernah berlaku kepada saya, kerana ia membentuk saya yang berdiri hari ini.

Tidak perlu terlalu obses dengan manusia. Dengan apa yang manusia fikirkan tentang kita, apa yang manusia katakan tentang kita. Tentang benci dan sayang mereka. Manusia – rakan, teman, siapa saja – datang dan pergi. Sekarang mungkin kita rasa mereka penting dan mustahak. Esok? Lusa? Tahun hadapan? Sudahnya kita akan berdiri sendirian. Sendirian menghadapi apa sahaja yang datang. Yang ada hanya diri, hanya Tuhan. Mati nanti tetap seorang.

Aduh, sekali lagi, cakap itu senang!

Dulu, saya insan naif. Tapi semua cerita yang pernah saya lalui  mengubah saya menjadi skeptikal dengan manusia. Dengan kawan dan teman. Pun, saya syukur, kerana seperti bunga-bunga dan belai manja, luka-luka juga banyak mengajar saya menjadi manusia dan mendepani manusia.

Meniti hidup, akan ada juga teman-teman yang berjaya merempuh ‘benteng’. Yang saya tumpahkan kasih, curahkan sayang, hamburkan percaya, tanpa beragak-agak. Walaupun mereka tetap datang dan pergi, tapi sewaktu bersama, saya benar-benar memberikan hati apabila saya diberikan hati. Kadang-kadang sehingga lupa, mereka dan saya adalah manusia yang mampu dan akan berubah, dengan pelbagai magnitud dan arah. Ah, seperti melalut pula. Balik kepada topik asal, perubahan.

Perlukah manusia rasa bersalah kerana berubah, sedangkan perubahan itu sesuatu yang MESTI? Seperti cinta yang datang sendiri dan perlu direntap untuk mencabutnya dan mencampaknya pergi – perubahan juga bukan boleh dipanggil-panggil dan dienyahkan sesuka hati. Haha, saya tahu, akan ada penghujah yang berkata, “bergantung kepada perubahan itu ke arah kebaikan atau keburukan”. Baiklah, adakah setiap perubahan yang kita lihat, yang kita rasai, baik pada diri sendiri mahupun pada orang lain, dapat kita terus nilai arahnya? Magnitudnya mungkin, tapi arahnya? Yang mungkin tidak terus tampak serta-merta.

Perubahan dan insan yang berubah adalah dua entiti yang mungkin bertindih, tapi tetap berlainan. Menanggapi perubahan yang magnitudnya besar sudah cukup sukar. Bagaimana pula hendak menangani dan menanggapi insan yang berubah? Dan ingat, saya tidak semata-mata merujuk kepada orang lain, tetapi juga diri sendiri. Seringkali kita merenung cermin dan bertanya diri sendiri, kenalkah aku kepada insan yang kulihat? Adakah tanpa sedar, kita telah berubah dengan perubahan yang kita sendiri sukar fahami, dan menukar diri menjadi seseorang yang hampir tidak dikenali?
(mungkin saya sudah overdose dgn psychiatry subjek skrg)Haha
Diri yang berubah mungkin relatifnya mudah untuk ditangani. Macam-macam mana pun, ia tetap diri sendiri. Saya sendiri. Kalau saya rasa saya ‘hilang’ identiti, keliru siapa diri, tidak ada sesiapa yang akan menghalang pencarian saya.

Bagaimana kalau orang lain yang ‘berubah’? Orang yang pernah bertukar-tukar hati dengan saya, lalu inci-inci gerak hatinya (atau mereka) turut dapat saya rasai. Sungguh, apabila bersedia bertukar-tukar hati dengan insan lain, maka perubahan demi perubahan yang berlaku ‘wajib’ dijangka dan ditanggapi satu demi satu. Idealis yang hidup di awang-awanganlah saya kalau mengharapkan ‘keamanan dan kedamaian’ yang statik, ‘persetujuan bersama’ dalam semua perkara, selama-lamanya, selagi masih berpijak di dunia.

Idealis yang hidup di awang-awanganlah kamu semua (siapa sahaja termasuk saya), kalau menterjemah hidup dengan persepsi kamu semata-mata, menafikan bulat-bulat definisi daripada kamus orang lain! Ah, abaikan.

Perubahan dan insan yang berubah perlu ditanggapi dengan cara yang berbeza. Kita mungkin tidak bersetuju dengan perubahan itu pada penilaian zahir, tapi berilah ruang kepada insan yang berubah itu. Beri ruang untuk dia (saya?) menanggapi perubahan yang kadang-kadang dipaksakan untuk dihadapi, yang ada waktunya disedari hanya setelah ia tiba dan menjarah ruhi.

Dalam detik-detik genting inilah, setiap kasih dan sayang, ikrar dan janji akan teruji. Saya pasrah tentang penilaian insan terhadap diri saya sendiri, apapun manusia datang, dan manusia pergi, kesudahannya saya tetap sendiri!

Namun demikian, ada insan-insan yang saya sayang, yang telah bertukar-tukar hati dengan saya – yang saya yakin, yang saya harap, datang dalam hidup saya bukan untuk pergi. Saya tidak tahu logika di sebalik pernyataan ini, tapi saya akur dan akui, ada waktu-waktunya kita – saya – perlu berhenti meragui dan mencurigai, serahkan saja kepada ‘rasa kenal’ dan keyakinan yang berakar daripada pengalaman dan gerak hati, lantas tawakal kepada Ilahi.

Kerana sangat sayang dan sangat percaya, biarlah apa perubahan pun yang saya rasa, yang saya lihat, saya tetap sangat sayang dan sangat percaya, bersangka baik dan berlapang dada. Selagi mampu dan terdaya, selagi saya masih kenal dia siapa. Dan dalam ruang-ruang kelabu itu, saya tidak akan putus menitipkan doa, menghulurkan pendapat dan pertolongan dengan harapan insan yang saya sangat sayang tidak akan berubah ke arah yang songsang. Hanya ada satu arah yang membawa ke arah kebahagiaan sebenar, bukan? Cara berjalan itu pelbagai, tapi arah, hanya ada satu.

Dan saya juga mengharap, insan-insan yang saya sayang dan percaya kepada saya, bersangka baik dan berlapang dada dengan saya sentiasa, walau apapun perubahan yang kalian lihat pada saya. Selagi mampu dan terdaya, selagi kalian masih kenal saya siapa. Juga jangan putus menitipkan doa, menghulurkan pendapat dan pertolongan, semoga dalam galuran hidup yang panjang ini saya tidak akan pernah berubah ke arah yang songsang. Bukankah perubahan itu akan terjadi, dan mesti terjadi?

Terima kasih kepada teman-teman yang menyayangi dan mempercayai saya. Terima kasih juga kepada teman-teman yang mengizinkan saya menyayangi dan mempercayai kamu semua.

Terima kasih kepada teman-teman yang saya tanggapi sebagai paling istimewa dan menganggap saya istimewa.

Perubahan boleh saja jadi mengelirukan, malah menyakitkan. Prosesnya itulah. Kalau sudah berlaku dengan sempurna, lain pula.

(Air yang sedang membeku menjadi ais, kalau diterjah sebelum keras, akan meretak dan pecah. )

Hasrat ini memang kedengarannya terlalu idealis dan eskapis, malah tidak realistik langsung, tapi bukan hanya sekali saya pernah mengimpikan agar hidup saya tidak dijengah lagi oleh perubahan-perubahan yang melukakan.

Bolehkah begitu? Bolehkah hidup dan berkembang bijak serta matang tanpa dijengah apa-apa kelukaan? Saya tahu logiknya saya tidak akan menjadi seperti sekarang kalau sejarah saya sejernih wajah tasik yang beriak-riak tenang. Kembali kepada asal, semuanya dalam tangan Allah, Tuhan yang Maha Suci dan sama sekali tidak akan menzalimi.

(Ah, percaya dan sayang akan membebat semua kepedihan, merawat segala kerisauan, menjadi penawar untuk semua kelat-pahit perubahan! Semoga. )

Mohon hidayah, taufiq dan pemeliharaan dari Tuhan. Untuk saya, untuk semua, dan untuk setiap yang menghuni dunia.

p/s : minta maaf entri ini tidak disusun sempurna.idea yang melompat2.itu mungkin lahir dari perasaan dalam hati yang bercampur baur

of malaysia and tarbiyyah

Posted: March 12, 2011 in coretan hati

assalamualaikum wbt

memang aku cukup malu utk menulis disini.mungkin jua boleh gelarkan aku hangat-hangat tahi ayam.mungkin jua boleh dipanggil semangat bermusim.kadang bukannya apa,apabila berada di mesir,keadaan sangat sibuk menyebabkan aku terpaksa menyimpan semuanya.tapi malu juga utk ku akui,aku bukanlah sangat sibuk dengan pelbagai kerja dakwah dan tarbiyyah,tapi mungkin juga aku lebih disibukkan dengan duniaku yg melalaikan.

sungguh sayu perkataan itu,apabila kita disibukkan dengan urusan dunia.sedangkan kita tahu kita dicipta utk beribadah kepadaNya setiap detik waktu,setiap helaan nafas,setiap kali jantung berdegup.

ya Allah,ampunilah kelalaian hambaMu ini..,

kadang malu utk mengakui diri yang berada dlm tarbiyyah,mungkin dipandang sebagai role model masyarakat sekeliling,namun hakikatnya,tarbiyyah dari Allah itu cukup susah,bukan semudah mengenakan tudung labuh,bukan semudah bercakap tentang perkara keagamaan semata-mata.

kadang malu dengan manusia yang belum berada bersama dalam tarbiyyah ini,kadang kurasakan mereka jauh lebih baik dari diriku,lantas kusoal diri sendiri,apa maksud tarbiyyah sebenarnya?

adakah aku layak digelar seorang daie namun masih lagi bersalut noda dan lumpur dosa?

adakah sudah sempurna ibadah,nawafil,ubudiyyahku,rasa pergantungan yang tinggi,atau aku hanya bertopengkan tarbiyyah itu sendiri?

adakah masa,wang ringgit,peluh keringatku telah dihabiskan semuanya utk tarbiyyah dan dakwah,atau aku lebih suka menghabiskan ianya utk memuaskan nafsu rehatku?

lantas aku mencalit dakwah dan tarbiyyah yang mulia ini dengan lumpur dosaku dan memburukkan ia

dan sedikit demi sedikit semuanya hilang dibawa arus dunia,semangat yang tinggal abu

dalam hujan ini,teringatku kisah dulu,di waktu hati terpaut menyahut seruan dakwah.ketika itu kesungguhan untuk membaiki diri kerana lillahi.itu sahaja aku harap.tidak lebih.namun Allah telah memberiku lebih dari itu.dan kadang bila berada diatas yang masih berlumur noda dan dosa,aku sangat sayu bila mengingati saat dibawah dahulu.saat awal ketika melangkah masuk ke dunia tarbiyyah,mungkin lebih bersih niatku,mungkin lebih bersungguh aku ketika itu.di mana semangat itu ya Allah?apa yang sebenarnya aku harapkan daripada tarbiyyah ini?

keluhan ukhti-ukhtiku,seorang demi seorang,sampai ke telingaku.ya,aku akui perjalanan semakin berat,bebanan semakin bertambah,

kadang rasa tidak mampu dipikul dan dikendong lagi,

kadang melihat ukhti sendiri tersungkur,kadang melihatnya pergi memilih jalan yang lain,

kadang kita keliru di tengah jalan;antara diri dan tarbiyyah,mana yang perlu diutamakan,

kadang rasa ingin berhenti dan berehat.full stop.

masalah demi masalah yang timbul,bilangan qaedah sulbah yang semakin sedikit,seorang demi seorang hanyut dibawa arus pergi,di mana lagi aku boleh bergantung?pada siapa lagi aku boleh harapkan utk memberiku semangat seperti dahulu?

lantas aku memandang diri sendiri,

tanyalah kepada diri sendiri,renunglah sedalam-dalamnya,sehingga sampai ke lubuk hati

tangisilah kekurangan diri di waktu sujud itu

kejilah diri yang berlumur dosa dan lalai,yang lebih rela berehat dan memuaskan nafsu

dan berdoalah sesungguh-sungguhnya,

semoga Allah jua yang berikan kalian dan kita semua jawapan,

yang datang dari lubuk hati yang ikhlas keranaNya.dan nescaya Allah akan tunjukkan jalan dan berikan kekuatan yang dicari

lantas diri bangun dengan tersenyum,berbekalkan jawapan dari Rabb

itu jawapan aku,itu satu keyakinan.

walau bukan sempurna,walau penuh khilaf.namun aku yakin inilah jalannya

menyaksikan kebangkitan masyarakat mesir arab yang ditindas sekian lama didepan mata,tidak mahukah aku menghirup udara perjuangan disitu?

melangkah melalui darah-darah syuhada’ yang berlumuran di hadapan masjid Game’ Ibrahim,tidak mahukah aku bangkit memperjuangkan nasib bangsaku ini?

mereka telah mati untuk membuktikannya,dan akhirnya mesir bebas walaupun mereka tidak sempat untuk mengetahuinya.

bila pulang ke tanah air sendiri,aku banyak memerhati dan membuat resolusi sendiri

sudah cukupkah tarbiyyah yang aku terima selama ini dimesir,yang dikeluhkan oleh semua akan beratnya tarbiyyah itu?

perjuangan sehingga mengorbankan diri dan nyawa;sudah sampaikah aku ke tahap itu?seperti yang dibuktikan mereka semua,yang mungkin tidak berada dalam tarbiyyah sekalipun.

aku malu.cukup malu untuk mengaku.namun secara jujurnya aku katakan masih tidak cukup.masih terlalu kurang bekalan itu jika dibandingkan realiti di tanah airku.mungkin tidak akan pernah cukup sekalipun aku menghirup udara mesir 10 tahun sekalipun.

keluarga,kerjaya,waktu,suasana,terlalu banyak cubaan di malaysia utk disenaraikan.

carilah bekalan sebanyak-banyaknya,buatlah persiapan sebaik-baiknya,sebelum masa dipanggil utk turun ke medan perang jihad sebenarnya.

kerana terlalu ramai yang akan gugur

terlalu ramai yang akan hanyut

terlalu ramai yang akan lupa

terlalu ramai yang akan kehabisan bekalan

sehingga hanya tinggal beberapa sahaja yang akan mara ke garisan penamat

membenarkan janji yang dilafazkan beribu orang sebelum ini

aku,bolehkah sampai ke situ?

 

 

 

Dunia

Posted: July 25, 2010 in coretan hati

Slm wbt

Sudah lama tidak menjenguk ke sini.yang pastinya bukan kerana sibuk menelaah buku.haha.

Saya hanya ada satu harapan sekarang.Semoga cuti summer cepat datang!

Bukan kerana sy ingin bercuti daripada menelaah buku2 medic (tp ianya boleh masuk top 5 antara sebab :D) ,atau tidur sepuas-puasnya,atau pergi bercuti merehatkan minda

Tapi sy ingin mengisi kembali amal jamaie sy yang beku.Mungkin sy tidak kering dalam amalan harian,tp saya cukup rasa beku dengan fikrah sy yang tidak berkembang sekarang.Saya lebih seronok berada dirumah,membuat amalan harian..Terasa begitu malas utk membuat kerja2 amal jamaie dan memberikan alasan yg cukup bagus dengan mahu menelaah pelajaran dirumah

Azam sy utk menghabiskan sebanyak mana buku2 fikrah yang ada pada waktu summer ini,yang harapnya boleh menggerakkan saya pada tahun hadapan.ameen.ya Allah makbulkanlah!!!

Keterikatan dengan dunia selalu membuat kita berasa lelah. Bosan, menyampah, penat, benci, rasa berkarat, berat, mahu tinggalkan semuanya!¬† Sama juga barangkali dengan para agamawan fakir (dalam hampir semua agama golongan ini wujud, dalam Islam sering dilabel ‘sufi’ – abaikan tepat tidaknya label itu) yang memilih hidup terasing atau merempat. Mahu memutuskan rantai yang mengikat diri kepada dunia dan membebaskan diri daripada segala keserabutan. Mahu bersatu dengan alam, berserah kepada takdir, atau jika dipandang daripada perspektif religius, mahu berdua-duaan dengan Tuhan dan membebaskan jiwa untuk mencapai maqam spiritual yang lebih tinggi daripada orang awam yang sehari-harian bergerak dalam rutin yang membekukan.

Tapi…

Bagaimana dengan umat yang merana? Ada yang kelaparan, ada yang terkqdang sakit tidak ada siapa mahu (atau mampu) ubatkan. Ada yang ‘sesat dalam cahaya’ di tengah kota. Kesedaran tentang masalah ini dengan sendirinya mendatangkan tanggungjawab untuk melakukan sesuatu. Ya, Tuhan melihat semuanya, Tuhan tahu semuanya, dan Tuhan tidak memerlukan kita untuk membantu Dia menyelesaikan masalah. Tetapi Dia tidak akan menjadikan sesuatu dengan sia-sia, dan adanya keburukan ini dalam masyarakat adalah sebahagian daripada kebijaksanaanNya dalam menguji manusia, baik yang menderita mahupun yang berkuasa, baik yang buta tersesat mahupun yang cerah melihat. Dalam konteks realiti hari ini, umumnya, mencari syurga tidak cukup dengan berzikir di dalam gua sementara umat di luar menjadi porak peranda.

Itu alasan yang mulia. Noble. Seperti seorang pelajar yang mengaku memilih bidang yang sukar dan mencabar (seperti perubatan..haih) kerana mahu berbakti kepada manusia sejagat (sambil membetulkan niat supaya tidak mengutamakan prestij dan harta benda yang akan bergolek datang). Seperti seorang pelajar yang memilih untuk berdiam diri daripada melontarkan apa-apa kritikan atau tindakan yang mendatangkan risiko kepada pengajiannya, dengan alasan mengutamakan pengajian dan ijazah yang bakal diperoleh untuk berbakti kepada masyarakat ‘apabila tiba waktu yang sesuai nanti’. Seperti seorang pelajar yang menjustifikasikan kecenderungannya kepada keuntungan dan harta benda yang bakal diperoleh selepas bekerjaya, dengan menyatakan bahawa kekuatan ekonominya nanti akan digunakan untuk membela agamanya dan membantu orang-orang yang memerlukan.

Tapi…

Mungkinkah sebenarnya apabila kita tidak mahu melepaskan kesenangan dan kemewahan hidup, alasannya adalah semudah “Aku tidak mahu melepaskan kesenangan dan kemewahan hidup” sahaja. Kita terpesona dengan kehidupan manusia yang bebas daripada ikatan duniawi – manusia-manusia yang zuhud dan tenang dalam kemerdekaan mereka sementara kita terperangkap dalam the rat race. Kita ternganga mendengar cerita-cerita keunikan, keanehan, dan kebijaksanaan mereka. Malah sekadar kedamaian hidup berladang di perkampungan Amish atau tinggal di rumah panjang Iban dalam dakapan alam semulajadi sudah cukup mengkhayalkan. Lantas kita berangan-angan mahu menjadi begitu juga, tidak terikat dengan dunia, mesra dengan Tuhan, aman dalam keagungan spiritual, dan esok paginya kita bangun dan begitu sukar melepaskan bantal untuk menghadapi dunia yang melelahkan. Bantal dan tilam tiba-tiba menjadi terlalu indah untuk dilepaskan, dan kelihatan seperti imbalan yang berbaloi untuk terus menghadapi kacau-bilau dunia.

Kita sebenarnya takut melepaskan kesenangan dan kemewahan yang ada, bukan kerana kita tidak mampu berbakti dan berbudi tanpanya. Para sahabat Nabi S.A.W., Mahatma Gandhi, dan Mother Teresa, berjuang dan berkorban dalam kehidupan yang ala kadar, malah sampai ke tahap papa kedana. Dalam banyak perkara, kita masih dapat menyumbang sekian-sekian banyak kepada masyarakat tanpa perlu menjadi kaya-raya atau hidup senang. Kita sebenarnya takut melepaskan kesenangan dan kemewahan yang ada, kerana kita tidak mahu kehilangan nikmat itu. Hatta kalau dengan melepaskan dunia itu dapat membeli syurga pun, kita keberatan atau lebih senang disebut tidak mahu.

Salahkah?

Tidak salah mahu bergembira dengan kurniaan Allah, asalkan tidak melampaui batas. Fitrah manusia itu menyenangi keelokan dan kekayaan. Tapi batasnya di mana ya… itu kena cari.

Reality check. Mari realistik dalam membezakan impian dan khayalan, realiti dan ilusi. Mengakui bahawa kita tidak akan selesa kalau tidak dapat makan dan tidur yang cukup, malah merengus-rengus rimas kalau tidak dapat mandi atau menukar pakaian dalam setiap hari. Kebebasan daripada belenggu dunia itu sungguh-sungguh indah, tetapi fasa transisi yang menuntut tajarrud daripada semua kebiasaan dan kemahuan nafsu itu terlalu sukar untuk ditempuh oleh kebanyakan orang – oleh kita. Untuk berjaya melaluinya dan come out of the other side unscathed and glowing, memerlukan kekuatan fizikal dan spiritual yang terpimpin, kalau tidak lain pula jadinya. Kebebasan tidak terpandu, melanda mereka yang telah mencubanya secara impulsif, seperti golongan seniman bohemian di Barat, golongan hippies dan flower people, membuka ruang seluas-luasnya untuk seks bebas, arak, dadah, pornografi dan segala macam telatah cabul atas nama seni dan kemerdekaan berekspresi.

Mari realistik dalam merancang ruang-ruang mana yang terbuka untuk kita berbakti, dan setakat mana pengorbanan yang kita mampu (mahu) berikan. Setabah mana kita sanggup berusaha mendidik diri agar takat pengorbanan itu meningkat seiring dengan bertambahnya pengalaman dan usia.

Mari jujur dengan diri sendiri, atas sebab apa sebenarnya kita melakukan sesuatu atau meninggalkan sesuatu, supaya tidak menjadi seperti pungguk yang menipu diri sendiri, mencari bulan di puncak tiang lampu, sedangkan bulan yang sebenar terselindung di sebalik bangunan-bangunan tinggi di tengah bandar raya. Benar, bulan yang tinggi itu hampir mustahil untuk digapai sang pungguk, tetapi setidak-tidaknya ia mengharapkan sesuatu yang jelas dan pasti.

(Perkataan ‘kita’ dalam tulisan di atas boleh sahaja digantikan dengan ‘saya’… mungkin saya sahaja yang sibuk berangan-angan dan menipu diri lantas digesa oleh sub-conscious mind untuk menulis artikel ini untuk menyedarkan diri sendiri.)

Saya masih lagi sayangkan dunia saya,saya masih lagi sukakan kerehatan dan kemewahan,saya masih rasa berat utk bersusah2 demi risalah ini.ya Allah bantulah aku buang semua ini dalam hatiku

luka dan ubat

Posted: July 18, 2010 in coretan hati

slm wbt

Terima kasih kpd yg setia melawat sy disini.

Kadang2 sy sukar utk mendedahkan diri sy sendiri.adakah sy seorang yg hipokrit?entah.im clueless.mungkin pada orang sy ialah begini dan begini,namun bagi saya,saya ialah begitu dan begitu.apa boleh buat,perspektif orang berbeza.mungkin dalam zaman remaja ini,kita cuba utk discover siapa kita yg sebenarnya.apa yg kita nak.apa yg kita rasa.adakah kita gembira.atau adakah kita terluka.

Luka.

Seringkali – saya tidak tahu tentang orang lain, tetapi saya sendiri – seringkali, saya suka bertindak agresif dengan luka-luka sendiri. Bukan, bukan luka pada jasad, tapi pada jiwa. Luka yang tidak nampak di jasad tetapi berladung dalam hati.Im rebellious person.semakin perkara itu tidak boleh dibuat,semakin gigih saya mahu melawan.

Mengakui bahawa telah gagal itu adalah kekalahan. Mengakui bahawa saya sedih, kecewa, dan mahu menangis adalah satu ketewasan. Mengakui bahawa saya sudah penat, tidak mampu, saya mahu berhenti, berehat, menolak taklifan, adalah kehinaan.

Semakin penat, semakin luka, semakin kecewa, semakin tertekan dengan jangkaan manusia sekeliling dan interaksi sosial yang menyerabutkan, saya semakin galak bekerja, ligat ke sana-sini, mengambil tanggungan itu dan ini. Semakin keyakinan diri terjejas – ketika semua orang di sekeliling terasa lebih baik, lebih menarik, lebih beragama, lebih berilmu, lebih tenang, lebih segala-galanya daripada saya – semakin saya menjadi agresif. Membenteng diri daripada manusia sekeliling, lari daripada ikatan dan kasih sayang yang lebih daripada sekadar basa-basi sosial, konon ia melindungi daripada kekecewaan dan kehilangan di kemudian hari, menyelamatkan daripada kelemahan diri terdedah untuk dipersendakan semua. Menghabiskan waktu, mendesak diri, sehingga makan dan tidur tidak menentu, konon hanya dengan memanfaatkan setiap titis waktu dan usia sehabis-habisnyalah, saya dapat menjadi manusia yang lebih baik, atau setidak-tidaknya setanding dengan manusia-manusia hebat dan sempurna di sekeliling. Bukan untuk pujian atau pengiktirafan, tetapi supaya saya sendiri tidak berasa begitu leceh, lekeh, dan hina.
Pernah suatu masa dahulu ketika tahun 2,saya benar2 terluka.namun sy tidak menangis,semua orang disekeliling expect sy ok.tetapi dalam hati luka itu menjadi semakin dalam dan dalam.dan akhirnya sy sendiri pun tidak tahu bagaimana ingin mengubatinya.

Untuk siapa sebenarnya saya bermati-matian? Reaktif begitu setiap kali dirempuh dugaan, setiap kali keyakinan diri teruji, setiap kali hati tergugat dengan cabaran dan tekanan, setiap kali ‘luka’ – adakah saya sebenarnya merawat cedera atau merosakkan tisu-tisu nurani hingga yang rawan jadi makin ruwet? Adakah Allah memandang semua pekerjaan saya atau sebenarnya hanya syaitan dan nafsu yang bertepuk tangan melihat saya merawat luka dengan tangan yang gasar, memujuk jiwa dengan kerja keras yang sia-sia?Apalah sangat tentang isu self-esteem, expectation, social barrier, dan lain-lain yang hanya tempekan-tempekan superfisial atau turisan-turisan licik syaitan kepada luka yang tidak sembuh-sembuh. Yang keruh bercampur percikan riya’, takabbur, ‘ujub, dan sum’ah yang merosakkan ikhlas sampai remuk berkeping-keping sebelum hancur seumpama tanah liat kering. Amal yang dikumpul separuh mati, semuanya dicampak kembali ke muka, kerana jasad batini yang tidak pandai dirawat lukanya, terlalu banyak cacat cela untuk layak masuk syurga.

Tetapi,entah kenapa.saya tidak lagi begitu sekarang.sekarang saya mudah menangis,mudah tersentuh,tidak lagi reaktif.adakah benar apa yg saya lalui ini.saya kurang faham dgn diri saya sendiri.jujurnya begitu.saya tidak tahu adakah saya gembira atau tidak.adakah saya menjadi diri saya atau menjelma menjadi orang lain.

Barangkali menjadi remaja itu begitu rumit.Gelisah mencari identiti diri.Tidak keruan mencari erti hidup.Gundah gulana mencari perkara yg mampu membahagiakan diri

Namun..

Hidup ini tidak melampau rumit sebenarnya. Yang ada hanya , luka dan ubat , dahi dan sejadah, hamba dan Tuhannya.

Allah, janganlah rengkung ini sudah gersang kering hingga tidak ada ghairah lagi pada manisnya madu dari takarMu.

sebuah kemanisan yg tak dapat digambarkan

begitu rindu utk sujud kepadaMu

azarita,3.19 am

salam wbt

malam2 begini amat susah utk melelapkan mata.namun pada waktu malam biasanya jari2 ku bisa menulis,meluahkan apa yg berada di dalam lubuk hati.jika dulu aku gemar melukis,namun skrg tanganku sudah semakin keras utk melukis barangkali.

baru shj menghabiskan kelas2 tahun 4.hanya tinggal xm utk 4 round yg semestinya amat mengerikan utk ditempuhi.xpe,mari kita berfikiran positif!esk masih ada masa nk studi~haha

hanya tinggal lebih kurang 2 tahun utk pulang ke malaysia,aku pun meragui adakah aku benar2 telah bersedia menempuhi dunia kedewasaan.masalah2 tanggungjawab.masalah2 kerja.aku akan menghadapi dimensi yg lebih mencabar,yg memerlukan jiwa yg lebih jitu,bukan lagi bersifat keanak-anakan.mungkin pada waktu itu aku akan merindui waktu skrg,mslh kecil hati kpd kwn2 kerana tidak mahu membelikan coklat.haha.namun aku tahu,aku menuju kedewasaan hari demi hari

Aku lihat-lihat diri dalam cermin hati, lalu nampak jiwa seperti pohon yang subur rendang. Daunnya sudah lebat dan hijau, sudah berani-berani mengajak orang tumpang berteduh. Turisan-turisan pada kayunya – tentu dahulu pernah mengoyakkan kulit dan melelehkan pedih, banyak yang sudah menjadi ukiran yang cantik, malah ada yang menjadi punca dahan baru bertunas.

Aku mensyukuri nikmatMu, ujianMu, yang mana semuanya itu, dalam takut dan harap, aku mohon, aku yakin, berkesudahan dengan kebaikan dan kemuliaan untukku, kerana Engkau guru paling Sabar, paling Penyayang, paling Pemurah dengan segala kemudahan, walaupun kelulusan dalam sekolahMu ini sungguh bukan mudah untuk kujulang.

Waktu-waktu tertentu dalam sehari, aku berdiri dalam saff yang rapi untuk menghadap Tuhan. Qiam, rukuk dan sujud seiring mengikut rentak takbir yang diucapkan penuh takzim. Hati-hati dalam jasad yang bersatu, tunduk membesarkanMu, Engkau kuatkanlah ikatannya, wahai Allah. Sungguh tidak dapat dibayangkan kehidupan ini tanpa solat berjemaah, tanpa zikir dan doa yang dikongsi bersama, tanpa salam dan pelukan seusai menyembah Tuhan. Aku memandang solat berjemaah itu sebagai jantung ukhwah, ikatan antara hati-hati yang dipersatukan oleh takbir sewaktu menghadap Allah – maka apakah lagi yang dapat memisahkan tautannya?

Sepanjang waktu setiap hari, aku bergerak dalam saff yang rapi untuk menghambakan diri kepada Tuhan. Langkah, tutur, dan tingkah, ritmanya mungkin berbeza rentak, tetapi nada yang melatari tetap sama. Aku yang pernah memandang skeptik kepada susunan seumpama itu, hari ini melihat semula hari-hari belakang dengan kesyukuran, kerana pernahnya merasai kesilapan itu menyebabkan kebenaran begitu asyik manisnya. Aku yang pernah menterjemah dunia dengan pandangan membangkang dan kedegilan, hari ini menoleh semula kepada hari-hari belakang, untuk tersenyum melihat kesabaran, kesungguhan dan kasih sayang yang membimbingku menunjukkan jalan.

Jalan ke madrasah yang terhampar seluas dunia, bernaung di bawah kubah masjid yang tesergam seluas angkasa, untuk menyertai saff yang berlapis-lapis dari satu hujung ke satu lagi hujung alam maya, yang semuanya hanya memandang ke syurga sana.

Ukhtiku selalu menyebut, Tuhan itu Maha Baik. Lalu bertawakkallah dan berdoalah kepadaNya.

Allah, nikmatMu yang manakah lagi aku dustakan? Terlalu banyak…maka ampunilah aku, kerana tidak akan mampu aku menghitung Maha Baiknya Engkau.

***

Perlahan-lahan, aku diasuh, dididik, diajar untuk menjadi dewasa. Perlahan-lahan, ukhti-ukhtiku yang dikasihi pulang meneruskan perjuangan di tanah air. Perlahan-lahan juga, mereka yang menjadi tempatku bermanja, berpaut, bersandar, mula menjauh, meminggir, bukan kerana khilaf atau tengkar, namun kerana fitrah hidup ini, meniti kedewasaan, ruang yang dipugar kian lama kian besar, lantas perpisahan itu menjadi tuntutan yang tidak dapat dihindar.

Aku kepingin menjadi anak burung yang mencicip-cicip di dalam sarang, selesa bersama kawan-kawan, menunggu kakak, abang, ayah dan ibu pulang memberi makanan.

Tapi kawan-kawan juga semua mau terbang. Akan terbang. Malah ada yang sayap-sayap sudah mengepak, perkasa mendaki awan, masakan aku masih mencicip-cicip di dalam sarang?

Beratnya menjadi dewasa. Terjun ke langit lepas dan menongkah angin itu jauh lebih sukar daripada hanya memerhati dan berwawasan tinggi. Jauh lebih payah daripada belajar dan berlatih, melonjak ke puncak pokok, tidak mengapa kalau jatuh boleh cuba lagi! Getirnya melepaskan satu demi satu pautan, dengan kepastian bahawa dalam satu waktu yang dekat, aku akan terbang sendirian.

Lantas aku ternampak imejan roket yang menuju ke bulan, bukankah untuk mencapai kelajuan maksimum, satu demi satu muatannya dilepaskan, begitu sahaja dibuang?

Keruwetan yang selama ini aku hanya perhatikan, sekarang menjadi tanggungan yang harus aku fikirkan, selesaikan. Aku yang sebelum ini selalu-selalu hanya mengadu resah dan bercerita kepada kakak dan teman, sekarang harus mengubah orientasi, menjadi pendengar, pendidik, dan penasihat, yang bukan sahaja matang, tetapi juga teladan.

Pengorbanan itu amanah dan bukan lagi pilihan.

Berdiri di dalam saff, makmum perlahan-lahan akan ditolak ke depan menjadi imam.

Berdiri di dalam saff, walaupun setiap makmum yang menjadi ahlinya, sendiri-sendiri berbicara dengan Tuhan, qiam, sujud dan rukuk tetap seiringan.

Dalam saff ini, aku menjadi dewasa, dan walaupun aku sendiri-sendiri menempa laluan, gerak langkahku tidak akan keseorangan.

Dengan izin, kasih sayang dan pertolonganMu, wahai Allah.

shatby,1.34 am

alone in the dark

Posted: July 8, 2010 in coretan hati

Salam

As I’m sitting here writing,a lot of parasites that are waiting to be read , and I’m still debating whether to slide into bed for a well-deserved sleep or simply find bits and pieces of things that I can work on to make up for lost time. I’ve been practically pulling an all-nighter, but haven’t been productive at all through that, so you can put the dilemma into context.

yeah.im sitting alone in the dark.rindu pada malam2 pd waktu yg hujan.sgt terasa mendamaikan.Ketika saya masih kecil, masih sangat kanak-kanak, saya mengingat hujan yang lebih lebat, malam yang lebih gelap, dan bunyi katak bersahut-sahutan. Cahaya lilin meliuk-liuk, kami bermain bayang-bayang dengan jari tangan – ah mengagumkan sekali, bagaimanakah badan yang kecil menghasilkan bayang-bayang yang begitu besar di dinding?Kami kanak-kanak melihat jam di dinding penuh harapan, moga-moga lampu menyala dan televisyen mengeluarkan gambar semula, sebelum filem kegemaran habis ditayangkan. Adakalanya kami tidur kecewa kerana gelap sampai ke pagi, adakalanya lampu kalimantang di ruang tamu itu akan berdengung…bzz,bzz, dan cahaya terang melimpah, kami bersorak, dan berebut-rebut mau meniup lilin sehingga padam.

Rumah di kampung, satu serangan yang digeruni adalah kelekatu yang berduyun-duyun menyerbu.Saya dan adik beradik akan berpestaria menangkap kelekatu. Sungguh kejam sebenarnya kami ketika itu – kelekatu yang tercabut (atau kami cabut) sayapnya, dikurung dalam bekas plastik, dan sejujurnya saya lupa apakah yang kami lakukan kepada kelekatu yang ditangkap itu kemudiannya. Namun apalah kudrat anak-anak menangkap kelekatu yang datang menyerbu – sudahnya abah dan ma akan melaksanakan langkah kecemasan, memadamkan semua lampu, mengeluarkan besen-besen besar dan beberapa batang lilin. Besen dipenuhkan dengan air dan lilin dinyalakan di tengah-tengah, kelekatu penasaran mengejar cahaya sudahnya akan terbakar atau mati kelemasan. Bergelaplah kami malam itu, televisyen juga tidak boleh dipasang, nanti akan dihurung kelekatu. Kami akan bangun esok pagi disambut oleh bangkai kelekatu berapungan dan entah berapa ratus sayap luruh bertaburan di mana-mana.

Begitu taksub sekali ya kelekatu mengejar cahaya? Ia rela mati, terbakar dan lemas kerananya.

Damainya malam yang gelap, sunyi dan sepi, angin bertiup menggoyangkan pucuk-pucuk pohon dan menggerakkan kepulan awan, bulan dan bintang-bintang tenang dan setia. Tidak penatkah bermandikan cahaya sepanjang masa? Bergelumang dengan sibuk-sibuk kerja, yang mana semuanya itu mustahil diselesaikan tanpa berlampu? Kita begitu bergantung dengan cahaya, dengan lampu.

Kadang-kadang, timbul rasa gentar dengan kegelapan. Tanpa seguris pun cahaya, tidak dapat tidak, hati akan bergetar, denyut sedikit bertukar rentak. Apabila memadamkan suis lampu – di dapur atau di ruang tamu – akan ada beberapa detik, seluruhnya gelap, saya tidak nampak. Tidak nampak bererti tidak punya penguasaan, tidak dapat mengawal apa-apa. Lantas saya pejamkan mata, sekarang kegelapan yang mengepung adalah milik saya sendiri, pilihan saya sendiri, bukan kerana lampu tiada

Namun apabila difikir-fikirkan, apa perlunya saya terlalu obses dengan kawalan? Kerana berasa tidak berupaya – perancangan yang gagal, harapan yang berkali-kali tidak kesampaian, membiarkan hidup diatur dengan bantuan orang lain – saya rasa hilang kawalan. Helpless. I’m not in control. Dan saya celaru kerana itu. Ah, bukankah kawalan itu hanyalah hanya satu ilusi? Bukankah semuanya dalam kawalan Allah sebenarnya? Mata yang saya pejamkan, konon gelap itu ‘milik’ saya, bergerak dalam ketentuan Allah juga.

Malam yang gelap tidak berlampu adalah waktu untuk mengingatkan kita bahawa kita sebenarnya tidak punya kawalan atas apa-apa, dan semuanya adalah kepunyaan Tuhan. Bukankah dalam doa yang dibaca di hujung ma’thurat, kita meminta “Dan janganlah Engkau membiarkan urusan kehidupanku ditentukan oleh diriku sendiri, walaupun untuk sesaat, atau masa yang lebih sedikit daripada itu.” Tentu sahaja kerana kita sesungguhnya tidak mampu walau sekelumitpun untuk menentukan apa-apa, walaupun kita diperintahkan untuk berusaha, beria-ia mengawal ketentuan itu adalah mustahil, melawan fitrah, dan menyeksakan. Penyerahan, melepaskan segala kawalan, memulangkan semuanya kepada Tuhan, adalah sebenar-benar kemerdekaan.

Malam tidak berlampu adalah malam tanpa kerja, malam tanpa kesibukan. Malam yang menyelimuti untuk memberikan kerehatan. Malam yang tenang, malam yang memanggil-manggil hamba mencari Tuhan. Mencari Tuhan tidak memerlukan lampu, lilin atau pelita. Yang perlu hanya mata yang basah dan hati yang rindu.

1.21 am,azarita

memandang langit

Posted: July 4, 2010 in coretan hati

Salam.

Sejak kecil lagi, saya sangat menyenangi langit. Awan, angin dan matahari, petang dan pagi. Malam berbintang dan terik tengah hari.

***
Melihat langit siang yang cerah biru bertompok-tompok awan putih, daun-daun pokok yang memagari tepi-tepi jalan seperti ribuan bendera hijau yang berkibar ditiup angin, angin yang amat menyamankan ketika keringat menitis membasahi baju dan muka yang dihangati matahari

Sukar dibayangkan betapa gembira dan damainya ketika itu.

Sewaktu usia masih kecil (7-8 tahun ketika itu),sy suka sekali bermain di atas pangkir buatan arwah atuk yg berada di bawah rimbunan pokok rendang.Membaca buku , ditemani matahari siang yang cerah, langit, awan, dan pepohon yang setia dengan biru, putih dan hijau warna mereka, serta angin yang menghembus pergi semua keresahan atau duka.

pulang dari sekolah sebelum sempat menanggalkan baju sekolah,sy akan pergi ke sana.kebetulan ianya berdekatan dgn sungai di belakang rumah,anginnya sepoi2 bahasa terus mendamaikan saya.kadang2 sy akan memanjat pokok yg rendang dan duduk berbaring di situ.

Petang-petang, saya akan duduk di situ, melihat langit senja. Di sini pemandangannya luas dan lapang, tidak ada bukit atau jalan raya yang diserabuti kenderaan. Tidak berbuat apa-apa, hanya duduk, melihat awan yang bergerak, lembut, yakin, perlahan dan setia. Melihat warna langit yang berubah-ubah, dari timur santak ke barat, seperti perubahan rona dalam julat cahaya. Biru gelap yang kehitam-hitaman, ungu, merah, kuning, keemas-emasan. Sesekali, langit menjadi merah jambu dan cahayanya terbias masuk melalui kaca tingkap di dapur dan ruang tamu.

Duduk melihat langit dan awan apabila hari menjelang petang hinggalah Maghrib sampai. Bagaimana cahaya matahari berubah tona daripada terang yang hangat pada tengah hari, menjadi terang yang emas, kemudian terang yang pekat, berkilau, diiringi bayang-bayang yang memanjang dan teduh. Kemudian bertukar menjadi pesta warna yang lembut dan tajam, sebelum perlahan-lahan semuanya semakin gelap ditinta warna malam.

Allah, Maha Suci Engkau yang menciptakan langit, awan, dan matahari, perpindahan yang terlalu indah untuk waktu-waktu dalam hari.

***

Di dalam bilik sy di tingkat atas pula , sy akan memanjat ke atas bumbung,bersandar ditepi tingkap ketika awan kelabu retak meluruhkan hujan yang putih, hembusan ribut kencang yang tebal dengan titis-titis air lembap, memenuhkan saya dengan romantika dan ketenteraman. Deraian hujan melantun dari atap zink rumah jiran dan aspal jalan membentuk seribu percikan halus yang berapung umpama kabus.

Berkereta bersama keluarga pada malam hari, saya suka membuka jendela dan melihat langit. Atau sewaktu malam-malam di rumah, ketika-ketikanya saya kepingin berteleku di beranda berkawan dengan awan. Berbintang atau tidak, disinari bulan atau sepi, memandang awan tebal yang bergerak-gerak sudah cukup menghiburkan. Perlahan-lahan, awan kelabu hitam yang memayungi sawah padi, bukit bukau atau bentangan padang, belayar merentas langit, kepul-kepul yang tebal bercantum dan berpisah sesama sendiri, tarian yang sabar, perlahan, damai, tidak akan dapat disedari tanpa pemerhatian.

Apatah lagi jika malam berbintang, atau ada bulan yang jika penuh mengambang, bulatan cahaya perak itu dikelilingi halo berlapis-lapis, kuning, barangkali kebiruan, malah kehijauan!

***

kemudian apabila sudah besar sedikit,sy mula pandai mengayuh basikal pergi ke sungai yg terdapat di hujung kampung sy,duduk disitu melihat air sungai mengalir tanpa jemu.sy pergi ke sana senyap2 tanpa pengetahuan abah dan ma,kerana bimbang jika mrk mengetahui,sy tidak dpt lg pergi ke sana.sambil mengayuh basikal sy singgah di kedai membeli aiksrim kemudian melalui jalan kampung yg berliku2 pergi ke sungai.itulah rutin sy.

Sewaktu di kisas, menunggu waktu makan malam slps prep, saya mencari ruang dan masa untuk berseorangan dan duduk di Astaka untuk melihat awan yang bergerak-gerak menyeberangi langit petang.

Hari-hari yang laju, manusia yang berlari mengejar urusan dengan rusuh dan penat, seperti ditertawakan oleh kepulan awan yang damai, yang tenang, mengapung, merapat, bercantum, berpisah, dan bercantum semula, sementara cahaya matahari berubah rona, menjadi matang, menjadi girang, kemudian menjadi malam.

***

Apabila berjalan pulang dari hospital pada petang-petang hari di alex, dalam kepenatan, saya sering digembirakan oleh cahaya matahari, angin, dan awan. Terasa walaupun hidup ini sangat sibuk dan meletihkan, sangat bersendiri, masih banyak yang diizinkan Allah untuk menghiburkan dan menenangkan.

Dalam petang-petang yang cukup tenteram, mengenang nikmat dan keindahan yang telah diizinkan Allah untuk saya mengecapinya, terlalu, terlalu banyak. Syukur amat kerana Dia sentiasa mengilhamkan saya untuk berhenti, beristirehat daripada kalut-kalut hidup, untuk merenung bintang, memuisikan hujan, dan memandang awan. Menatap kembang liar dan rimbun belukar di tepi jalan, menghargai lumpur lecak, menadah titik embun dan memetik bunga lalang.

Apabila saya menoleh ke belakang, mengimbas semula masa lepas, detik-detik itulah antara yang paling saya ingati untuk menggambarkan indahnya sebuah kehidupan.

salam,